Filem terbaik Hunger Games?

KEMBALI dengan sekuel kedua dan juga yang terakhir,  The Hunger Games: Mockingjay – Part 2, mampu mengubat kekecewaan ramai atas filem sebelum ini (Mockingjay – Part 1) yang dikatakan agak membosankan dan hilang fokus.

Masih mengekalkan teraju utama, Jennifer Lawrence sebagai Katniss Everdeen, naskhah ini masih memaparkan perjuangan Katniss yang ingin menghapuskan sistem kapitalis di bawah pemerintahan ketua yang zalim, Presiden Snow.

Jika sekuel pertama banyak menyentuh mengenai pengenalan watak Katniss sebagai Mockingjay menerusi proses rakamannya, kali ini naratif penceritaan lebih tertumpu terhadap misi menghapuskan Presiden Snow.

Bersama pasukan pemberontak yang diketuai Presiden Coin, Katniss mengatur strategi menyatukan keseluruhan 'District' bagi menguasai Panem. Bagaimanapun, ia bukanlah satu tugas yang mudah kerana Snow sekali lagi mengisytiharkan 'Hunger Games' kepada pasukan pemberontak, yang mana mereka perlu melepasi halangan demi halangan untuk sampai kepadanya.

Seperti sekuel terdahulu, Katniss masih ditemani kumpulan tentera dengan kepakaran masing-masing dalam misinya termasuk kenalan rapatnya, Gale (Liam Hemsworth), Finnick (Sam Claflin), Cressida (Natalie Dormer) dan Peeta (Josh Hutcherson). Bagaimanapun, kehadiran Peeta yang hilang kewarasan turut mempengaruhi emosi serta tumpuan Katniss dalam mencapai misinya.

Merupakan antara filem yang dinanti-nantikan, naskhah yang diadaptasi dari novel judul sama tulisan Suzanne Collins ini masih mengekalkan pengarah sama, Francis Lawrence, yang sangat terkenal dengan sentuhan mise-en-scene dalam karyanya.

Kali ini Lawrence bijak bermain dengan teknik kamera dengan menghidangkan babak-babak yang lebih dramatik. Ia dapat dilihat menerusi kekejaman yang dilakukan Snow dan paling terkesan apabila Katniss terpaksa menyaksikan sendiri orang yang disayanginya mati di depan mata.

Sudah menjadi trademark Hunger Games, elemen 'permainan bahaya' itu kembali diwujudkan dalam sekuel ini, yang mana halangan-halangan yang dicipta mampu memberikan kejutan serta debaran kepada penonton. Bukan sahaja menggunakan latar dan lokasi yang cukup hebat, penonton juga akan berdepan dengan beberapa makhluk yang lebih ganas.

Bagaimanapun ia tidak mengambil durasi yang panjang kerana setiap helah yang dicipta itu pasti dapat dijangka penonton.

Selain misi menghapuskan Snow, Katniss juga berdepan konflik percintaan apabila orang yang disayanginya, Peeta telah berubah personaliti dan menganggapnya sebagai musuh. Sementara kekasih lamanya, Gale masih menaruh harapan terhadapnya.

Sekuel kali ini turut membongkar sisi hitam manusia, setelah ditindas sedemikian lama. Sementara Katniss bergelut dengan kemarahan kerana kehilangan orang tersayang. Dia harus memilih untuk bersama Presiden Coin atau Snow dan ada kejutan besar yang menanti anda di pengakhirannya nanti!

Jadi inspirasi

Mengangkat isu kemanusiaan, kisah perang, kasih sayang yang disandarkan pada perjuangan seorang wanita muda demi keluarga dan generasi akan datang, The Hunger Games, boleh sifatkan sebagai karya yang cukup hebat dan mampu memberikan inspirasi kepada orang ramai.

Malah Collins sendiri menjadikan kisah perang di beberapa buah negara serta permainan berdarah, Gladiator di empayar Rom dulu, sebagai inspirasi terhadap naskhahnya itu.

Sementara percaturan penerbit memilih Jennifer Lawrence sebagai teraju utama adalah suatu perkara yang tepat kerana aktres muda ini mampu mencetuskan fenomena tersendiri sebagai Katniss Everdeen. Bukan sahaja punya pakej lengkap sebagai 'heroin', bahkan dia juga punya penghayatan serta lakonan yang cukup baik sehingga mampu memukau sesiapa sahaja yang menontonnya. Tidak kurang hebatnya dengan barisan pelakon lain.

Masing-masing punya peranan tersendiri bagi menjayakan filem yang minati ramai ini. Lakonan Josh Hutcherson sebagai Peeta dan Liam Hemsworth (Gale) misalnya, juga wajar diberi pujian.



Hakcipta Terpelihara © 2018 Thecekodok.com MyBloggerThemes