Dilwale: Konflik keluarga, cinta dan dendam lama

SELAMA15 tahun memendam dendam kesumat terhadap kematian ayah yang disangka dibunuh oleh kekasih, Meera akhirnya dipertemukan semula dengan Kaali dalam suasana tidak terduga.

Cinta yang masih ada tenggelam dek ego dan Meera sama sekali enggan mendengar penjelasan, malah teguh dengan pendirian untuk tidak memaafkan.

Namun keinginan adiknya, Ishita yang mencintai Veer membuat Meera terbelenggu antara kasih terhadap adik dan egonya sendiri.

Di sinilah permainan emosi tentang kekeluargaan, hubungan adik dan abang yang bukan dari darah daging sendiri berjaya diciptakan dengan sempurna oleh pengarah, Rohit Shetty dengan penuh tragik.

Tidak sah jika menonton filem Bollywood tanpa air mata yang tidak tumpah. Anda pasti menangis melihat kehebatan Shah Rukh Khan (SRK) dan Kajol dalam babak air mata. Kehebatan dua pelakon ini adalah kemampuan mereka untuk turut sama-sama membawa penonton dalam emosi dan tangisan.

Babak yang membuktikan kasih sayang dan hubungan kekeluargaan dipamerkan jelas dalam watak SRK (Kaali) dan Varon Dhawan (Veer). Kasih sayang Veer terhadap si abang tidak membutakan hatinya untuk mengutamakan cinta lalu dia melepaskan Ishita (Kriti Shanon) dan kembali kepada Kaali.

Penampilan Kajol (Meera) kali ini terlihat sangat jelita dalam Dilwale. Sosok tubuhnya yang kurus tinggi membuai mata penulis, berbeza dengan penampilan beliau dalam mana-mana filem sebelum ini.



Keindahan sinematografi

Tidak ada yang tidak sempurna dari segi lighting, koreografi dan sinematografi filem ini. Umum tahu Bollywood sentiasa mengetengahkan elemen pemandangan indah lagi mengagumkan dalam setiap visual perfileman mereka. Begitulah juga dalam Dilwale, namun kali ini, tidak keterlaluan jika penulis mengatakan teknik CGI Dilwale lebih hebat lagi.

Maka terjawablah persoalan mengapa filem ini menjalani proses produksi terlalu lama. Hasilnya sangat memuaskan dengan penjanaan teknik CGI terhadap elemen pemandangan indah pergunungan, banjaran dan tasik. Memang asyik!

Itu salah satu kelebihan industri Bollywood yang boleh dikatakan sebagai punca utama menarik audiens ke pawagam. Biarkan plot dan landskap penceritaan sudah mampu diduga penonton, namun mereka sentiasa menampilkan kelainan dari segi sinematografi dan visual. Anda pasti kagum dan teruja.

Kehadiran pelawak veteran Johny Lever memberikan suntikan komedi terhadap filem gangster romantis ini. Johny membawakan karakternya dengan baik begitu juga wajah baharu bagi penonton Malaysia seperti Varon Dhawan dan Kriti Sanon.

Lagu tema cinta dalam filem ini turut dirakamkan dalam versi bahasa Melayu nyanyian Alif Aziz dan Kilafairy.


Hakcipta Terpelihara © 2018 Thecekodok.com MyBloggerThemes