Keluarga Coopers sarat watak, konflik

MELIHAT pada judulnya, Love the Coopers tidak lari kisah kekeluargaan yang sarat dengan pelbagai kisah suka dan duka. Mendapat sentuhan pengarah komedi, Jessie Nelson, filem ini mengisahkan konflik sebuah keluarga besar dan menjadikan hari Natal sebagai latar utama penceritaan.

Kisah bermula dengan pasangan suami isteri, Charlotte (Keaton) dan Sam (John Goodman) yang meneruskan sisa-sisa kehidupan dengan konflik perasaan yang terpendam. Di usia senja, Sam masih memasang impian untuk mengembara ke Afrika. Namun tidak bagi Charlotte yang masih terperangkap dengan perasaan keibuan dan tidak mahu membuang masa dengan aktiviti seperti itu. Bagi Charlotte, anak-anak masih memerlukannya.

Di sebalik konflik itu, Love the Coopers turut membawa penonton melayari kisah anak-anak mereka dengan pelbagai konflik. Hank (Ed Helms), terperangkap dengan masalah pengangguran dan baru bercerai dengan isterinya, Angie (Alex Borstein.

Sementara Eleanor (Olivia Wilde), penulis drama yang menjalankan hubungan sulit dengan seorang lelaki yang sudah berkahwin mula berperang dengan jiwanya sendiri. Ketika dalam perjalanan pulang ke rumah orang tuanya, Eleanor bertemu Joe (Jake Lacy), seorang askar muda yang punya pegangan agama. Perkenalan singkat itu, memberi idea gila buat Eleanor untuk membawa lelaki itu pulang sebagai tunangnya.

Kisah keluarga Coopers tidak hanya tertumpu pada mereka, sebaliknya ia semakin 'sesak' dengan kisah-kisah ahli keluarga yang lain. Dengan erti kata lain terlalu banyak karakter yang ditampilkan, sehingga membuatkan filem ini agak celaru dan hilang fokus.

Kisah anak-anak Hank yang sedang membesar juga dilihat amat menjengkelkan. Dari sudut lain, pengarah cuba tampilkan kisah remaja yang berkait rapat dengan kehidupan manusia. Bagaimanapun, ia disampaikan dengan agak keterlaluan dan tidak sesuai untuk diterima pakai bagi masyarakat timur khususnya yang begitu mementingkan adab dalam pergaulan.

Malah percubaan pengarah untuk tampilkan kelainan menerusi 'chemistry' antara watak Emma Charlotte (Marisa Tomei) dengan seorang polis yang bernama Williams juga dilihat kurang menjadi. Emma yang merupakan adik kepada Charlotte ditangkap kerana mencuri dan ketika dalam perjalanan ke balai polis, mereka berkongsi memori yang secara tidak langsung membongkar sisi hitam mereka.

Tidak cukup dengan itu, filem ini turut memaparkan kisah bapanya,  Bucky (Alan Arkin) yang patah hati dengan seorang pelayan restoran kegemarannya, Ruby (Amanda Seyfried) yang akan menamatkan pekerjaannya di situ. Hakikatnya, tiada istimewanya hubungan mereka itu. Namun yang menjadi persoalan, berbaloikah Seyfried menerima watak picisan seperti itu?

Silap percaturan?

Menyentuh mengenai lakonan, penampilan pelakon veteran, Diane Keaton pasti dinanti-nantikan peminat setianya, sementelah aktres ini membuat keputusan untuk kembali di layar perak setelah 10 tahun berehat. Muncul dengan filem kekeluargaan dengan latar perayaan Natal, pasti sudah cukup untuk membuatkan pelakon veteran ini teruja.

Bagaimanapun, percaturan pengarah yang terlalu banyak bermain dengan karakter dan cerita dilihat telah menenggelamkan keterujaan Keaton itu sendiri.

Pada pandangan penulis, naskhah yang baik tidak semestinya memerlukan pelakon yang ramai. Memadailah satu atau dua watak utama dengan naratif penceritaan yang mampu meninggalkan kesan di hati penonton.  

Jujurnya, sepanjang 110 minit menonton filem ini, penulis tercari-cari di mana elemen komedinya. Sekiranya, isu lucah mahupun 'double meaning' itu dianggap komedi, nyata itu kesilapan besar Nelson!


Hakcipta Terpelihara © 2018 Thecekodok.com MyBloggerThemes