Realiti sebalik lautan biru

LAGI filem adaptasi buku, kali ini pengarah Ron Howard, mengangkat karya Nathaniel Philbrick, dengan judul sama, In the Heart of the Sea.

Menampilkan aktor tersohor, Chris Hemsworth, sebagai teraju utama, filem pengembaraan biografi ini berkait rapat dengan kisah tenggelamnya kapal penangkapan ikan paus Essex, milik Amerika, pada tahun 1820, yang juga diilhamkan dari kisah Moby-Dick.

Mengangkat kisah benar pada abad 18, aktiviti maritim terhadap pembunuhan ikan paus ketika itu dilakukan secara besar-besaran oleh beberapa syarikat korporat. Ironinya, perbuatan itu sememangnya pernah dikutuk hebat, namun ia terpaksa dilakukan demi tuntutan hidup yang ketika itu memerlukan minyak sebagai sumber tenaga.

Jujurnya, menonton filem ini, mengikatkan penulis terhadap filem Life Of Pie yang mana ia berkait rapat dengan kisah survival dan kemanusiaan setelah kapal yang dinaiki karam dan mangsa terdampar di lautan luas untuk jangka masa yang panjang.

Malah naratif penceritaan juga di lakukan secara flashback, yang mana ia melibatkan temu bual antara seorang penulis Melville (Ben Whishaw) dengan mangsa terakhir yang masih hidup, Tom Nickerson (Brendan Gleeson),

Perbualan mereka digambarkan dalam suasana yang agak tegang kerana Nickerson, yang juga merupakan krew kapal Essex paling muda ketika pelayaran itu  mengalami kesan trauma sehingga sukar untuk meluahkan apa yang terbuku di hati.

Bagaimanapun, atas desakan isterinya, Nickersio mula merungkai kisah sebenar terhadap tragedi yang menimpa kapal malang itu dan saat itu timbul satu persatu kisah tragis yang dialami oleh semua anak kapal.

Essex diterajui oleh kapten George Pollard (Benjamin Walker), merupakan waris kenamaan yang cukup terkenal dalam perusahaan kapal. Tanpa pengalaman, dia dibantu oleh pegawai pertamanya, Owen Chase, (Chris Hemsowrth) yang cukup tersohor dengan kehandalan serta kecekapan mengemudi kapal.

Hakikatnya, mereka tidak pernah sehaluan dan sentiasa meragui antara satu  sama lain. Sehinggalah sikap tamak menguasai diri, yang mana mereka membuat keputusan untuk berlayar lebih jauh ke lautan Pasifik. Di situlah tragedi bermula!

Aksi CGI & derita mangsa

Mengekalkan latar penceritaan pada abad 18, hampir semua set yang diguna pakai termasuk kapal, kostum dan juga peralatan harian menepati tahun tersebut. Kapal misalnya, ianya dibina hampir sama dengan kapal pelayaran di abad itu yang menggunakan kayu dan kain semata-mata.

Dari segi sinematografi, filem ini tidaklah terlalu fokus dengan keindahan lautan biru. Sebaliknya ia lebih fokus terhadap tragedi yang menimpa dengan bantuan teknik CGI.

Dikaitkan dengan Moby-Dick, pastinya dari awal lagi orang ramai dapat menjangkakan kehadiran ikan paus putih yang dikatakan makhluk paling besar dan berbahaya di lautan biru. Seiring dengan kisah itu, sudah pasti juga ia melibatkan banyak babak aksi dan kemusnahan yang cukup besar. Dan ia diterjemahkan dengan baik oleh kecanggihan teknologi sedia ada.

Kewujudan ikan paus itu juga digambarkan dengan sebaik mungkin dan dilihat agak 'real' pada mata penonton. Begitu juga dengan penghasilan ombak yang sering mengganas.

Bagi segelintir penonton, elemen seperti itu pasti menjadi ukuran kehebatan sesebuah filem, bagaimanapun bagi penulis ia bukanlah inti pati utama terhadap filem biografi seumpama ini.

Apa yang penting ialah nilai kemanusiaan yang cuba diselitkan, yakni bagaimanapun manusia itu terus 'survise' setelah berdepan tragedi seperti ini.

Sehingga suatu tahap. anda dapat merasai penderitaan mereka dan terpaksa 'memaafkan' perbuatan keji yang dilakukan.

Dari segi lakonan, pemilihan Chris Hemsworth mungkin disebabkan oleh populariti yang dimilikinya.

Terkenal dengan watak superhero Thor, lakonan Hemsworth sebagai nelayan berkaliber tidak perlu dipertikaikan lagi. Tampil dengan imej baharu, berambut pendek dengan badan yang cukup sasa, lakonan Hemsworth mampu mengaburi pandangan  sesiapa sahaja.


Hakcipta Terpelihara © 2018 Thecekodok.com MyBloggerThemes