Estetika Tinggi Dari U-Wei Dalam 'Hanyut'

- 05:21:00

PENULIS tidak dapat menyembunyikan keterujaan apabila filem cereka keenam arahan sutradara handalan, U-Wei Haji Shaari, Hanyut akhirnya berjaya juga ditayangkan di negara ini pada 24 November lalu.

Bimbang juga seandainya Hanyut akan terus diperam dan tidak akan ditayangkan di negara ini selepas U-Wei berhadapan dengan masalah kewangan untuk mempromosikan filemnya itu walaupun Hanyut sudah pun selesai penggambaran empat tahun lalu.

Ditambah pula Hanyut mendapat peluang ditayangkan di negara jiran, Indonesia terlebih dahulu pada tahun 2014 membuatkan penulis sedikit ‘cemburu’ kerana sepatutnya Hanyut diberi keutamaan di negara ini.

Dengan portfolio U-Wei sebagai salah seorang pengarah terbaik negara membuatkan penulis tidak berfikir dua kali untuk menonton Hanyut di pawagam - semua filem U-Wei, penulis tonton di pawagam kecuali Black Widow – Wajah Ayu (1994) dan Jogho (1999).


Lalu, apakah pelaburan kecil yang dilakukan oleh penulis itu berbaloi? Jawapannya adalah ya! Benarlah kata pepatah. Penantian itu satu penyiksaan dan semuanya itu bagaikan berbalas apabila kepuasan maksimum dirasai sebaik sahaja menonton Hanyut.

Harus diakui, pada mulanya penulis sedikit skeptikal dengan Hanyut yang diadaptasi daripada novel Almayer’s Folly tulisan Joseph Conrad yang diterbitkan pada akhir tahun 1895.

Skeptikal itu lebih terarah kepada kebimbangan hala tuju filem ini yang mungkin terlalu serius dan berat terutama kepada plot utamanya tentang kisah Kasper Almayer.

Namun, selepas hampir dua jam berada di dalam panggung (yang ketika itu hanya tiga orang sahaja termasuk penulis), Hanyut, dari sudut pandang penulis bukan sebuah filem biasa.

Kebijaksanaan U-Wei menggunakan judul itu sendiri menceritakan secara jelas setiap watak itu ada kaitannya dengan terma hanyut itu sendiri dalam sudut positif dan negatifnya.

Dalam erti kata lain, setiap watak penting biarpun kemunculan mereka hanyalah seketika, ada peranan tersendiri yang mengungkap definisi hanyut itu seperti mana maksud yang tertera di akhir filem ini.


Penulis mengambil watak utamanya iaitu Kasper Almayer yang dilakonkan oleh aktor kelahiran Australia, Peter O’Brien.

Almayer, seorang pedagang Belanda yang datang ke Tanah Melayu untuk mencari emas dan harta karun yang dikatakan tersembunyi di kawasan pergunungan.

Ketaksuban dan usahanya itu telah ‘menghanyutkan’ dirinya melakukan apa sahaja termasuklah mengabaikan tanggungjawab sebenarnya sebagai seorang bapa terhadap anak tunggalnya, Nina (Diana Danielle), hasil perkahwinannya dengan wanita tempatan, Mem (Sofia Jane).

Jika mengambil dari sudut watak Mem pula, impak kejadian yang berlaku kepada dirinya selepas Nina dibawa pergi ke Singapura ketika berusia 10 tahun untuk mendapat pendidikan dan pendedahan cara hidup Barat membuatkan Mem mahu membalas dendam terhadap Almayer.

Mem yang begitu sayangkan Nina dan tidak mahu terus ‘hanyut’ dengan dunianya, telah mengatur strategi terbaik bagi memastikan Nina mendapat kehidupan terbaik biarpun perlu ‘menjual’ anaknya itu kepada seorang pedagang dan putera Melayu bernama Dain Maroola (Adi Putra).

Namun, apa yang dilakukan oleh Mem itu semuanya bersebab kerana mahu Nina mempunyai kehidupan terbaik termasuk mendapat didikan agama yang sempurna daripada Dain dan keluarganya apabila berkahwin kelak.

Konteks ‘hanyut’ itu juga dilihat dari sudut pandang Nina apabila dia sendiri tidak mahu hanyut dengan kekeliruan dunianya (dalam konteks agama dan budaya).

Bagi Nina, kehadiran Dain dalam hidupnya dilihat bertepatan kerana percaya lelaki itu mampu membawanya menjalani kehidupan lebih baik biarpun ada adegan yang secara jelas menunjukkan Nina dan Dain telah ‘hanyut’ terlebih dahulu kerana masing-masing jatuh cinta pandang pertama.

Penulis hanya mengambil subteks yang terdapat dalam tiga watak ini sahaja dan menerangkan secara ringkas apa yang penulis baca menerusi visual Hanyut untuk ulasan ini.

Biarpun mengambil latar belakang kurun ke-19 tetapi Hanyut mudah untuk dihadam dan difahami. Sebagai pengarah dan penulis lakon layar, U-Wei telah menghasilkan naskhah yang mencapai kualiti dan piawaian setanding dengan kredibilitinya.

Mengenali hasil kerja U-Wei, dia jarang gagal dari aspek penceritaan dan itu adalah perkara pokok dalam sesebuah pembikinan filem. Walaupun Hanyut sebuah filem epik, tetapi semuanya berada dalam keadaan terkawal dan tidak berlebih-lebihan.

Kekuatan naskhah Hanyut semuanya diperkuatkan lagi dengan aspek suntingan dan sinematografi yang meletakkan Hanyut pada tanda aras yang tinggi. Lebih-lebih ia merupakan filem Malaysia pertama yang menggunakan teknologi Panavision dan filem terakhir yang dirakamkan atas filem sebelum kebangkitan era digital.


Dari aspek lakonan pula, U-Wei juga telah membuat pilihan yang tepat dengan membariskan pelakon hebat dan handalan meskipun tidak mempertaruhkan wajah popular masa kini yang hanya berpaksikan kepada bilangan pengikut yang ramai di media sosial.

Untuk filem seperti ini, U-Wei bijak memilih pemain yang benar-benar menepati definisi seorang pelakon itu bagi memastikan filemnya penuh dengan jiwa dan tidak hanya dilihat secara di permukaan sahaja.

Penulis cukup sukakan watak Orang Kaya Tinggi lakonan Khalid Salleh yang impaknya bukan sedikit di dalam filem ini. Khalid membuktikan bahawa dia masih unggul sebagai seorang aktor biarpun hanya watak pembantu.

Pesan penulis hanya satu. Benar, Hanyut tidak berada dalam acuan filem popular, tetapi penghasilannya berteraskan kualiti dan memiliki nilai estetika tinggi yang memberi santapan berbeza untuk khalayak.


You May Also Like

0 Comments