Chris Pratt, Jennifer Lawrence Gagal Selamatkan ‘Passengers’

SEWAKTU dikhabarkan dua bintang ternama dunia masa kini, Chris Pratt dan Jennifer Lawrence akan disatukan dalam filem Passengers, penulis cukup gembira kerana inilah kali pertama mereka akan digandingkan.

Apatah lagi, ceritanya pula tentang kisah percintaan di angkasa lepas yang mengambil latar belakang masa hadapan pastinya memberikan sesuatu yang baharu kepada khalayak.

Memang tidak dinafikan lagi, kuasa dan nilai bintang yang dimiliki oleh Pratt dan Lawrence selaku bekas pemenang Oscar menjadi daya tarikan utama kepada audiens untuk menonton Passengers.

Seperkara lagi yang menarik perhatian penulis tentang Passengers ialah pengarahnya, Morten Tyldum yang juga merupakan bekas calon Oscar untuk Pengarah Terbaik bagi filem The Imitation Game.

Menerusi The Imitation Game, Tyldum telah memberikan hasil kerja yang penulis anggap terbaik dan kemas selain meletakkan dirinya sebagai salah seorang pengarah yang memiliki sentuhan tersendiri.

Namun, selepas menonton Passengers, harapan tinggi yang diletakkan sebelum ini perlahan-lahan runtuh apabila ia tidak mencapai kepuasan seperti mana yang diharapkan.

Penulis memang cukup tertarik dengan tema dan plot penceritaannya yang memang menarik dan mengharapkan sesuatu yang spektakular akan terhasil daripada Passengers untuk penulis ingati dan kenang.

Akan tetapi, ceritanya tidak memiliki momentum yang seharusnya diperlukan dalam karya berlatar belakangkan masa hadapan seperti Passengers. Apatah lagi ia dicanang sebagai sebuah filem cinta.

Di sebalik kekurangan itu, penulis harus akui tentang sisi positif Passengers ini adalah ia masih berpaksikan kepada fitrah manusia yang memerlukan cinta yang sememangnya wujud dalam diri masing-masing.

Inilah yang ditonjolkan menerusi watak Jim Preston (Chris Pratt) yang tidak bernasib baik apabila terjaga dari tidur sebelum tiba waktunya menuju ke planet baharu untuk kehidupan manusia di masa hadapan.

Semuanya kerana kesilapan teknikal selepas kapal angkasa yang membawa 5,000 penumpang itu berhadapan dengan ribut asteroid dan Jim ‘terpilih’ untuk bangun 90 tahun lebih awal daripada tempoh sepatutnya iaitu 120 tahun.

Justeru, penonton dibawa untuk melihat bagaimana Jim berhadapan dengan emosi dan psikologinya yang hidup seorang diri di dalam kapal angkasa itu tanpa sesiapa di sisinya.

Semuanya berubah sehinggalah Jim terlihat seorang wanita cantik yang sedang tidur di dalam kapsul bernama Aurora Lane (Jennifer Lawrence) dan tanpa berfikir panjang, dia mahukan Aurora bersama-samanya dan ‘membangunkan’ wanita itu secara paksa.

Melihatkan kepada plot itu sahaja, sudah cukup jelas memaparkan bahawa sebenarnya lelaki tidak mampu hidup tanpa wanita dan ya, itu adalah fitrah semulajadi sebagai manusia.

Pun begitu, cerita Passengers atau judul asalnya, Love In Space ini mampu menjadi sesuatu yang lebih menarik seandainya Jon Spaihts menukarkannya kepada yang lebih menuju kepada takdir cinta yang dipertemukan secara tidak sengaja atau kebetulan.

Sudah pun namanya filem cinta. Jadi, sesuatu yang relevan dan indah sepatutnya dijadikan sebagai titik fokus kepada Passengers agar lebih meninggalkan impak.

Itulah kekurangan cerita dan lakon layar Passengers yang boleh dinaik taraf sehingga mampu untuk menjadi kisah cinta ala Titanic berlatar belakangkan masa hadapan.

Penulis tidak mempunyai masalah dari sudut teknikal Passengers yang pada hemat penulis masih boleh diterima dan kena pada konsep dunia angkasa lepas itu sendiri.

Selain ceritanya, kekurangan Passengers juga sebenarnya terletak kepada gandingan Pratt dan Lawrence sebagai teraju utama. Bukannya mereka tidak berbakat dan penulis sendiri meletakkan mereka sebagai bintang pelapis Hollywood yang wajar diberi perhatian.

Tetapi keserasian untuk mewujudkan rasa cinta di antara mereka itu tidak ada lalu ia menjadi hambar dan ia hanya dirasai sekadar di permukaan sahaja.

Pratt yang sememangya aktor kegemaran penulis masih belum mampu untuk menggalas tanggungjawab membawakan watak romantik seperti dalam filem Passengers.

Ini kerana bagi penulis imej Pratt masih cukup kuat sebagai bintang aksi dan komedi seperti yang sudah ditonton sebelum ini. Untuk sementara waktu ini, Pratt nampaknya perlu kekal dengan apa yang dia telah mulakan. Jika hendak membawakan watak romantik, genre romantik komedi lebih cocok untuknya.

Untuk Lawrence pula, lakonannya hanya sekadar biasa dan dia masih lagi menjadi Jennifer Lawrence di dalam filem ini. Maaf Lawrence, tiada apa yang hebat terhadap lakonan anda kali ini.


Hakcipta Terpelihara © 2018 Thecekodok.com MyBloggerThemes