Tiada apa yang hebat tentang ‘Qhaliq’

LUPAKAN sahaja tentang kontroversi kecil yang melanda filem Qhaliq yang sepatutnya ditayangkan pada 5 April lalu tetapi terpaksa ditunda seketika kerana mahu memberi laluan kepada filem kontroversi arahan Dain Iskandar Said, Dukun.

Tetapi ada sesuatu yang cukup menarik perhatian penulis tentang Qhaliq apabila penerbitnya, Ahmad Idham Ahmad Nadzri cukup yakin dan optimis tentang buah tangan baharu terbitan syarikatnya, Aifa Motion Pictures yang memulakan tayangannya pada 14 Jun lalu.

Daripada apa yang dicanangkan tentang Qhaliq yang mengangkat kisah anggota bomba negara itu, penulis menggambarkan bahawa filem arahan Rosli Mohd. Taib itu mampu memberikan satu perspektif baharu untuk sinema tempatan.

Lantaran itu, sekalung tahniah untuk Ahmad Idham dan syarikatnya kerana berani untuk tampilkan sesuatu yang baharu untuk penonton tempatan dengan mengetengahkan tema cerita tentang anggota bomba.

Setidak-tidaknya, penonton pun tidaklah asyik dihidangkan dengan filem cinta murahan, filem komedi seram dengan idea lapuk mahupun filem komedi yang cuba memaksa penonton ketawa.

Justeru, apakah Qhaliq telah memberikan satu penontonan baharu buat penulis yang sempat meluangkan masa menontonnya pada Isnin (18 Jun) lalu meskipun hanya penulis seorang sahaja penonton di dalam panggung ketika itu?



Hairul memegang watak sebagai Qhaliq manakala Risteena sebagai Qalesya.

Tidak dinafikan penulis memang meletakkan harapan tinggi dan berfikiran positif untuk melihat Qhaliq mengubah senario sinema tempatan yang semakin hari semakin terkebelakang.

Ditambah pula dengan mengambil kisah kehidupan anggota bomba, pastinya ada sesuatu yang berbeza ingin disampaikan menerusi Qhaliq.

Akan tetapi, impak dan mesej yang seharusnya mampu disampaikan dengan baik menerusi Qhaliq langsung tidak dirasai sehingga penulis harus katakan bahawa Qhaliq hanyalah sekadar sebuah filem biasa sahaja.

Sebelum menonton, penulis mempunyai tanggapan berbeza (dari sudut positif) tentang penceritaan dan lakon layarnya yang mampu memberikan impak yang berbeza dengan filem-filem tempatan lain.

Namun, apa yang dipersembahkan oleh Qhaliq selama satu setengah jam tidak berupaya untuk mengangkat karya ini ke tahap yang selayaknya. Mahu atau tidak, Qhaliq sendiri tidak mampu untuk memartabatkan dan memberikan satu sudut pandang positif terhadap pasukan bomba itu sendiri.

Masalah utama Qhaliq adalah lakon layarnya yang penulis sifatkan masih lagi berada di takuk lama yang sudah berulang kali dipertontonkan dalam karya tempatan baik menerusi filem mahupun di kaca televisyen.



Ahmad Idham.

Penulis faham bahawa Qhaliq adalah sebuah karya fiksyen tetapi tidak salah untuk menyuntik kreativiti untuk menjadikan ia filem yang menarik dan tidak berada dalam acuan serupa yang tidak menampakkan sebarang perubahan.

Barangkali silap penulis kerana seringkali meletakkan harapan tinggi terhadap karya tempatan tetapi itu tidak salah kerana kita wajar berfikiran positif dan tetap memberikan sokongan.

Tetapi, apabila peluang itu hadir di depan mata untuk merubah senario sinema tempatan, mengapa ia tidak dilakukan dengan sebaik mungkin? Apa yang paling menyedihkan apabila kisah dan pekerjaan anggota bomba dalam Qhaliq dipertontonkan sedemikian rupa.

Jangan salahkan penonton jika mereka berfikir bahawa tugas anggota bomba remeh seperti yang dipersembahkan dalam Qhaliq walaupun hakikat sebenarnya, ia adalah pekerjaan serius yang tidak wajar dipandang enteng sama sekali.

Di sinilah terletaknya kelemahan lakon layar Qhaliq yang tidak dilakukan dengan baik dan kemas. Adakah tugas anggota bomba negara seperti di dalam filem Qhaliq cukup hanya sekadar itu sahaja?

Visual Qhaliq tidak cukup kuat untuk meninggalkan impak kepada penonton untuk merasai cabaran sebenar seorang anggota bomba. Dalam erti kata lain, realism Qhaliq tidak wujud untuk memberikan apa yang sepatutnya diberikan.


Mengapa tidak mencipta satu cerita dan situasi yang benar-benar mencabar dalam memperlihatkan cabaran sebenar anggota bomba dengan permainan visual serta teknik pengarahan serta suntingan yang menarik?

Sehubungan itu, Qhaliq bergerak dengan mendatar tanpa sebarang klimaks untuk meninggalkan kesan abadi kepada penonton. Adakah Qhaliq mampu dikenang sebagai sebuah filem yang mampu menjadi nostalgia untuk tiga dekad akan datang? Untuk penulis, sama sekali tidak.

Penulis pernah katakan sebelum ini, apabila meletakkan nama watak sebagai tema dan plot cerita utama, seharusnya lakon layar dan cerita bergerak dari awal hingga tamat untuk mengangkat watak utama berkenaan.

Perkara ini tidak berlaku dalam Qhaliq apabila watak berkenaan yang dilakonkan oleh Hairul Azreen yang bersifat satu dimensi dan tidak apa yang boleh dibanggakan tentangnya.

Seharusnya watak Qhaliq diperkenalkan secara peringkat demi peringkat dari kecil sehingga meningkat dewasa bagaimana dia tertarik dengan dunia bomba dengan visual yang menarik.

Keyakinan penonton tidak cukup hanya dengan lontaran dialog berbunyi “meminati pekerjaan bomba dari kecil” tanpa ada bukti mengapa Qhaliq benar-benar mahu menjadi ahli bomba meskipun dilahirkan daripada keluarga orang berada.

Seperkara yang cukup mengganggu lakon layar Qhaliq adalah kisah cinta antara Qhaliq dan Qalesya (Nur Risteena Munim) yang penulis sifatkan terlalu cetek dan sudah acap kali dipertontonkan sehingga penulis hanya mengukir senyum sumbing.

Tertanya juga apabila Qhaliq mampu mencuri masa keluar dari waktu kerjanya untuk berjumpa dengan Qalesya di jejambat dalam keadaan panas terik hanya sekadar untuk memberitahu tentang hala tuju hubungan mereka. Bukankah visual seperti itu sudah boleh dianggap lapuk?

Pun begitu, elemen persahabatan dan kasih sayang antara Qhaliq dan Fyzal (Aliff Yasraff) boleh diberikan kredit walaupun ia juga masih lagi berpusar pada situasi dan senario yang biasa dengan pengakhiran yang agak mudah dijangka.

Secara keseluruhannya, Qhaliq adalah lebih layak untuk dijadikan telefilem atau mungkin drama bersiri. Seharusnya pembikin filem dan mereka yang terlibat dalam filem Qhaliq membuat rujukan terlebih dahulu mungkin dengan menonton filem-filem seperti Only The Brave (2017) dan Backdraft (1991).

Bukan untuk meniru tetapi untuk mendapat idea yang dapat dikembangkan dalam acuan tempatan dengan kos dalam konteks filem tempatan. Alang-alang hendak memartabatkan sinema tempatan, buatlah dengan sepenuh jiwa raga.


Tiada apa yang hebat tentang ‘Qhaliq’ Tiada apa yang hebat tentang ‘Qhaliq’  Reviewed by Kakigosip on 09:16:00 Rating: 5
Powered by Blogger.