AI digunakan untuk mengenal pasti ubat untuk melawan COVID-19

 


Para saintis menggunakan pembelajaran mesin untuk mencari ubat-ubatan yang sudah ada di pasaran yang juga dapat digunakan untuk memerangi COVID-19 pada pesakit tua.

"Membuat ubat baru memerlukan masa yang lama. Satu-satunya pilihan yang bijak adalah menggunakan semula ubat yang ada," kata salah seorang penulis kajian, Caroline Uhler, seorang ahli biologi komputasi di Massachusetts Institute of Technology (MIT).


Pasukan penyelidik mencari rawatan yang berpotensi dengan menganalisis perubahan ekspresi gen pada sel-sel paru-paru yang disebabkan oleh penyakit dan penuaan.


Uhler mengatakan gabungan ini dapat membantu pakar perubatan mencari ubat untuk diuji pada orang tua. "Kita perlu melihat proses penuaan bersama-sama dengan SARS-CoV-2, gen apa yang berada di persimpangan kedua jalur ini?" Katanya seperti dikutip oleh The Next Web, Selasa (16/2/2021).


Penyelidik berusaha untuk menjawab soalan ini dalam tiga peringkat. Pertama, mereka menyenaraikan calon ubat menggunakan autoencoder, sejenis rangkaian saraf yang menemui perwakilan data yang tidak diawasi. Autoencoder menganalisis dua set data corak ekspresi gen untuk mengenal pasti ubat-ubatan yang nampaknya melawan virus.


Seterusnya, para penyelidik menyempitkan senarai dengan memetakan interaksi protein yang terlibat dalam laluan penuaan dan jangkitan. Mereka kemudian mengenal pasti kawasan tumpang tindih antara kedua pemetaan tersebut.


Ini akan menunjukkan rangkaian ekspresi gen yang harus ditargetkan oleh ubat untuk melawan COVID-19 pada pasien yang lebih tua. Kemudian pada akhirnya, pasukan menggunakan algoritma statistik untuk menganalisis sebab-akibat dalam rangkaian.


Ini memungkinkan mereka mengenal pasti gen spesifik yang harus ditargetkan oleh ubat untuk meminimumkan kesan jangkitan. Sistem ini menyoroti gen RIPK1 sebagai sasaran yang menjanjikan untuk ubat COVID-19. Para penyelidik kemudian menemui senarai ubat yang diluluskan yang bertindak pada RIPK1.


Sebahagian daripadanya telah disetujui untuk merawat barah, sementara yang lain telah diuji pada pesakit COVID-19. Para penyelidik menyatakan bahawa ujian in vitro dan ujian klinikal masih diperlukan untuk menentukan keberkesanannya.


Tetapi mereka juga membayangkan memperluas kerangka menggunakan kecerdasan buatan (AI) ke jangkitan lain.


"Walaupun kami saat ini menerapkan platform pengkomputeran AI kami dalam konteks SARS-CoV-2, algoritma kami mengintegrasikan modaliti data yang tersedia untuk banyak penyakit, menjadikannya berlaku secara luas," mereka menyimpulkan.