Aplikasi ini Menggunakan Kecerdasan Buatan untuk Pengesanan Zon Malaria

 


Pertubuhan Kesihatan Sedunia (WHO) menganggarkan bahawa malaria membunuh lebih daripada 400,000 orang pada tahun 2019.


Sebagai permulaan Israel, ZzappMalaria berkempen membasmi malaria dengan menggunakan Artificial Intelligent (AI).


Mereka mengesan kawasan dengan keadaan yang dianggap sebagai tempat panas bagi nyamuk yang membawa malaria.


Dikutip dari The Next Web, teknologi syarikat memfokuskan pada larvisida, kaedah merawat badan air di mana serangga membiak. Secara amnya, pekerja ladang dapat dengan mudah kehilangan sejumlah besar air yang mereka perlukan untuk larvisida.


Sementara itu, sistem berasaskan kecerdasan buatan, menggunakan rangkaian untuk mengekstrak lokasi kediaman dari citra satelit, yang menunjukkan dengan tepat di mana populasi yang terjejas. Kemudian mereka menganalisis topografi, data radar, dan citra satelit multispektral untuk membuat peta haba kebarangkalian badan air.


Aplikasi ini kemudian memperuntukkan kawasan untuk pekerja dan membimbing mereka di ladang. Ia juga dihantar secara automatik ke papan pemuka laman web, sehingga pengurus dapat memantau secara realtime.


CEO ZzappMalaria Arnon Houri-Yafin memberikan contoh penggunaannya, untuk mendapatkan lokasi sasaran di mana sampel dapat dibawa ke rumah di mana penyemburan diperlukan.


"Pada dasarnya, mereka mengambil tekaan dari kempen penghapusan apa pun dan membantu memusatkan sumber daya tepat di mana mereka sangat memerlukannya, mengurangkan waktu kerja dan kos larva," kata Houri-Yafin.


Katanya, walaupun pekerja yang tidak berpengalaman menggunakan aplikasi itu dapat menemui lebih dari 90 peratus air yang mereka perlukan untuk mengelakkan risiko terkena penyakit.


Selain itu, katanya, jaring saat ini merupakan alat pertahanan yang paling sering digunakan. Namun, dia berharap dapat membantu dengan lebih baik dengan bantuan AI.


"Dan kami berharap dapat menunjukkan dengan cepat bahawa kami dapat melakukan yang lebih baik lagi dengan bantuan aplikasi berasaskan AI," kata Houri-Yafin.



Syarikat ini telah bekerjasama dengan pakar di bidang ini untuk mengembangkan teknologi. Dr Abebe Asale dari Pusat Antarabangsa untuk Fisiologi dan Ekologi Serangga (ICIPE) mengatakan bahawa penyelesaiannya telah memudahkan operasi.


Pada dasarnya, teknologi membantu pasukan menjimatkan masa dan tenaga.


"Dalam operasi di wilayah Amhara pada tahun 2019, kami menemui semua badan air, yang biasanya merupakan tantangan besar. Ini juga membantu kita memprioritaskan kampung-kampung yang terjejas teruk, ”katanya.


ZzappMalaria kini menjalankan operasi di Ghana yang merangkumi lebih daripada 200,000 orang. Mereka juga berkolaborasi dalam operasi larvisida yang akan datang di Zanzibar yang melibatkan drone. Syarikat ini juga terpilih sebagai salah satu daripada tiga finalis untuk cabaran IBM Watson XPRIZE "AI for Good".


Sekiranya syarikat itu memenangi hadiah utama AS $ 2.5 juta , ia merancang untuk menggunakan dana tersebut untuk mengembangkan operasinya ke seluruh dunia.