Bos Apple Mengenai Privasi Data Pengguna dan Iklan Digital


Ketua Pegawai Eksekutif Apple Tim Cook minggu lalu membuka persidangan Komputer, Privasi & Perlindungan Data dalam talian. Seperti namanya, persidangan ini membincangkan pelbagai perkara mengenai privasi data.


Setelah disiarkan secara langsung minggu lalu, ucapan Tim Cook kini telah dimuat naik secara rasmi ke saluran YouTube Apple. Dalam video berdurasi 12 minit itu, dia sekali lagi menyatakan keprihatinannya mengenai privasi data dan keselamatan data.


Salah satu kebimbangannya adalah bahawa pasaran iklan digital telah menyerang privasi peribadi selama beberapa dekad.


Untuk itu, Apple mahu mematahkan kebiasaan dengan memberi pengguna hak untuk memilih sama ada mereka mahu dilacak atau tidak.


"Seperti yang saya katakan sebelumnya, jika kita menerima dan sepertinya tidak dapat mengelakkan segala sesuatu dalam hidup kita dikumpulkan dan dijual, kita kehilangan lebih daripada sekadar data, kita kehilangan kebebasan untuk menjadi manusia," kata Cook.

Tetapi Cook mengatakan ini adalah musim baru yang penuh dengan harapan. Dia berkata sekarang adalah masa yang tepat untuk memberi perhatian dan pembaharuan.


Secara khusus, katanya GDPR (Peraturan Perlindungan Data Umum) telah memberikan landasan penting untuk hak privasi di seluruh dunia. Oleh itu, pelaksanaan dan penguatkuasaannya mesti diteruskan.


"Tetapi kita tidak dapat berhenti di sana. Kita harus melakukan lebih banyak lagi. Dan kita sudah melihat kemajuan yang diharapkan di seluruh dunia, termasuk inisiatif pengundian yang telah berjaya memperkuat perlindungan pengguna di California," katanya.


Sebagai bukti untuk menyokong perubahan ini, dia menjelaskan bahawa Apple sekarang juga telah mengambil beberapa cara revolusioner untuk memastikan privasi pengguna dalam ekosistemnya.


"Yang pertama adalah idea sederhana tetapi revolusioner yang kita namakan label pemakanan privasi," katanya. Melalui peraturan baru ini, setiap aplikasi, termasuk yang dibuat oleh Apple, mesti berkongsi maklumat mengenai data apa yang dikumpulkan, termasuk amalan privasinya.


Maklumat ini juga mesti dipaparkan di App Store dengan cara yang mudah difahami, termasuk respons dari setiap pengguna. Langkah lain yang juga diambil Apple adalah ciri App Tracking Transparency (ATT).


"Pada dasarnya, ATT adalah untuk mengembalikan kawalan kepada pengguna, memberi mereka peluang untuk membicarakan data mereka," kata Tim.


Untuk makluman, ciri ini telah diperkenalkan oleh Apple pada Disember 2020 pada iOS 14.4 dan wajib untuk diikuti oleh pembangun.