Bahaya Elon Musk dan Jeff Bezos kepada Masa Depan Manusia


Elon Musk dan Jeff Bezos bermimpi bahawa manusia akan tinggal di angkasa, bahkan Mars. Ketaksuban mereka menimbulkan rasa kagum walaupun mengetahui tanda bahaya.


Menurut Musk, manusia akhirnya akan menghadapi peristiwa yang menyebabkan kepupusan. Jadi alternatifnya adalah menghuni planet-planet yang mungkin ada di tata surya, yang dianggap paling berpotensi, tentu saja, adalah Marikh.


Musk percaya SpaceX, syarikatnya, dapat mendarat manusia di Marikh menjelang 2026. Perjalanan dimulakan dengan rancangan untuk menghantar penerbangan tanpa pemandu ke Planet Merah dalam dua tahun ke depan, dan dilanjutkan dengan penerbangan berawak empat tahun selepas itu.


Musk juga muncul dengan idea bahawa kehidupan di Marikh pada mulanya akan berlaku di dalam kubah kaca. Yaitu agar manusia dapat bertahan hidup di Planet Merah. "Kehidupan di kubah kaca bermula. Setelah itu, terraformed untuk menyokong kehidupan, seperti di Bumi," tulis Musk.


Bagi Jeff Bezos, sangat bercita-cita tinggi untuk membina penempatan manusia yang terapung di angkasa lepas. Malah pengasas Amazon menginginkan 1 trilion manusia menjadi penghuni jajahan angkasa, ada di antaranya genius.


"Sistem suria dapat menolong 1 trilion orang dan kemudian kita akan memiliki 1.000 Mozarts dan 1.000 Einstein. Fikirkan betapa menakjubkan dan dinamisnya peradaban ini," kata Bezos.


Terdapat kebimbangan yang terpisah mengenai hal ini dari beberapa pihak, bahawa orang terkaya berpotensi untuk mengawal masa depan umat manusia dari segi penerokaan angkasa atau teknologi lain. Walaupun sekarang, melalui media sosial dan teknologi, segelintir syarikat swasta menjadi dominan.


Sekiranya syarikat mengawal imej masa depan, mereka kemudian dapat mengawal masa depan itu sendiri dan infrastrukturnya. Pada akhirnya, mereka akan menentukan bagaimana masyarakat berfungsi. (Walaupun hari ini) platform seperti Amazon Web Services, Facebook dan Robinhoo mengendalikan sebahagian besar ekonomi kita dan ruang awam, "kata Matt Shaw, kolumnis teknologi di Guardian.


"Penting agar kita tidak membiarkan gambaran masa depan diputuskan oleh tangan jutawan teknologi," tambahnya.