Bekas Jurutera Google Menutup Gereja Kecerdasan Buatannya


 Bekas jurutera Google Anthony Levandowski telah menutup sebuah gereja yang memfokuskan bagaimana kecerdasan buatan dapat memahami ketuhanan, iaitu Jalan Masa Depan (WOTF).


Dana gereja, berjumlah AS $ 175.172, telah disumbangkan kepada Dana Pertahanan Undang-Undang Persatuan Nasional Kemajuan Orang Berwarna (NAACP).


Seperti dikutip dari The Verge melalui TechCrunch, Ahad (21/2/2021), Levandowski memulakan proses penutupan WOTF pada bulan Jun 2020, menurut dokumen yang diajukan di negara bagian California.


Gereja kecerdasan buatan ini tidak pernah mengadakan perjumpaan biasa atau bangunan gereja fizikal seperti kebanyakan gereja lain.


Sebelumnya dia bekerja di unit pengembangan kenderaan autonomi di Google, kemudian memulakan syarikat trak memandu sendiri Otto, yang kemudiannya dijual kepada Uber.


Kemudian diketahui bahawa dia mengambil beberapa dokumen dalaman dari Google. Dari sana, Google mengemukakan tuntutan ke atas Uber pada tahun 2017 dan menyelesaikannya pada tahun 2018.


Levandowski juga dijatuhi hukuman penjara 18 bulan atas tuduhan mencuri rahsia perdagangan. Namun, dia baru-baru ini mendapat pengakuan dari bekas Presiden Donald Trump.

Bekas Jurutera Google Menutup Gereja Kecerdasan Buatannya Bekas Jurutera Google Menutup Gereja Kecerdasan Buatannya Reviewed by thecekodok on 3:28:00 AM Rating: 5
Powered by Blogger.