Belajar Dalam Talian Menggunakan Realiti Maya, Mari 'Bertemu' Rakan dan Guru

 


Belajar dalam talian menjadikan pelajar dan guru kurang berinteraksi. Salah satu penyelesaiannya adalah dengan menggunakan Virtual Reality (VR) supaya aktiviti kelas lebih banyak pergerakan dan tentunya lebih senang diikuti.


Jane Ross STEAM Coach dalam Persidangan Visual EdTech 'DisruptED 2021: (BC) Before Corona to After Disease (AD)' dari Sampoerna University, menjelaskan bahawa dia sering menggunakan VR dalam aktiviti pengajaran dan pembelajaran .



"Kerana mereka ingin meningkatkan kualiti pembelajaran dalam talian kerana mereka telah belajar dalam talian selama hampir satu tahun, dan pelajar melaporkan bahawa mereka tidak bersosial. Dengan VR, guru dapat bertemu di bilik maya bersama-sama. Apabila memperbesar secara bergilir, ia menjadi kaku , ini untuk membukanya, "katanya.


Jane mengakui bahawa dia sering melakukan aktiviti interaktif dengan pelajar. Seboleh-bolehnya pelajar dapat menggerakkan badan dan tangan mereka supaya aktiviti pembelajaran tidak monoton.



"Zoom kebanyakan digunakan di sekolah menengah, kerana ibu bapa mahu anak-anak mereka belajar secara langsung walaupun agak sukar di tempat kita kerana zon waktu berbeza, guru ada di mana-mana. Ada yang langsung, ada yang disegerakkan, kebanyakannya menggunakan zoom Pada dasarnya, tidak menggunakan pelbagai alat tetapi kaedah yang harus difokuskan, "jelasnya.


Untuk VR sendiri, Jane mengesyorkan menggunakannya untuk kanak-kanak yang berumur 4 tahun ke atas agar lebih berkesan dan menjadikan mereka selesa. Masa juga mesti dipertimbangkan, sesingkat mungkin, misalnya dengan jangka masa 15 minit.


"Segala sesuatu dengan peralatan seperti ini memerlukan had dan masa, orang dewasa mesti ingat waktunya. Waktu skrin ini berbeza dengan skrin komputer," katanya.