Bergabung dengan Australia, Kanada Akan Meminta Bayaran Kandungan Berita ke Facebook

 


Berikutan langkah Australia, Kanada juga akan mengenakan bayaran kepada Facebook untuk kandungan berita dari penerbit tempatan yang muncul di suapan Facebook.


Menteri Warisan Kanada, Steven Guilbeault, mengecam tindakan Facebook "sama sekali tidak bertanggungjawab" ketika syarikat media sosial itu mengeluarkan semua kandungan berita Australia dari laman webnya.

Guilbeault memastikan bahawa Kanada akan berada di sebelahnya untuk meminta Facebook untuk membayar kandungan berita dari penerbit Kanada.


Dia mengatakan bahawa dia akan menyusun rang undang-undang dalam beberapa bulan ke depan, yang memerlukan Facebook dan Alphabet Inc. (Syarikat induk Google) untuk membayar.


"Kanada berada di barisan depan dalam pertempuran ini. Kami adalah antara kumpulan negara pertama di dunia yang mengambil inisiatif ini," kata Guilbeault seperti dilansir New York Post, Isnin (22/2/2021).


Guilbeault mengatakan bahawa dia baru-baru ini bertemu dengan menteri dari Australia, Finland, Perancis dan Jerman untuk bekerjasama dalam isu Google dan Facebook.


"Ini adalah pertemuan menteri pertama, di mana kami bersama-sama mulai membicarakan apa yang ingin kami lakukan bersama dengan syarikat gergasi web, termasuk pampasan yang adil untuk media," katanya.


Dia menambah bahawa gabungan negara-negara yang menentang Facebook dan Google tidak lama lagi akan menjangkau 15 negara.


"Saya agak tertanya -tanya untuk melihat bagaimana tindak balas Facebook. Adakah Facebook akan memutuskan hubungan dengan Jerman, Perancis, Kanada, Australia dan negara-negara lain yang akan bergabung? Pada satu ketika, kedudukan Facebook akan sama sekali tidak dapat dipertahankan," kata Guilbeault .