Bukti terbaru bahawa Jack Ma dan Xi Jinping masih tidak baik


Hubungan Jack Ma dan Presiden Xi Jinping tidak baik. Fakta baru ini adalah bukti bahawa masih ada ketegangan antara keduanya.

Pengasas Kumpulan Alibaba Jack Ma tidak secara rasmi berada dalam senarai pemimpin keusahawanan China. Senarai itu diterbitkan oleh media negeri dan boleh ditafsirkan sebagai penghinaan terhadap Ma.

Sebuah artikel yang diterbitkan oleh Shanghai Securities News  secara terang-terangan memuji Ren Zhengfei dari Huawei Technologies, Lei Jun dari Xiaomi Corp, dan Wang Chuanfu dari BYD, sebuah syarikat kenderaan elektrik atas sumbangan mereka kepada negara tersebut.

Shanghai Securities News bahkan mengatakan bahawa sementara beberapa ahli perniagaan yang disebut-sebut telah bersikap seperti "pahlawan ceroboh" dalam usaha mereka melepaskan diri dari sistem ekonomi lama dan kaku, mereka sekarang memimpin sekumpulan syarikat yang dikatakan menghormati peraturan pembangunan dan mematuhi pasaran peraturan.

Hubungan dingin Jack Ma dan Xi Jinping bermula pada Oktober 2020 ketika Ma mengecam sistem peraturan China. Ia menyebut peraturan perbankan China sebagai 'klub orang tua' dan menyindir Bank China memiliki mentalitas 'pegadaian'.


Sejak saat itu, keberadaan Jack Ma tidak dapat dikesan. Selama hampir tiga bulan isu berkeliaran menyebut Jack Ma diculik, dipenjara bahkan diisukan meninggal dunia.


November 2020, Presiden Xi Jinping memerintahkan regulator China untuk melakukan penyiasatan keatas  perusahaan Jack Ma. IPO perusahaan fintech Ant Financial dibatalkan. Pemerintah juga menyelidiki Alibaba atas dugaan monopoli.


Di bulan Januari, muncul video Jack Ma menyapa orang-orang. Keadaan demikian, tidak meredakan spekulasi nasib dari Jack Ma.