ByteDance Mula Menjual Aset TikTok di India

 


Setelah menghentikan operasi TikTok dan mengurangkan jumlah pekerjanya di India, ByteDance kini dikatakan telah mulai menjual aset platform tersebut.

Seperti diketahui, TikTok adalah salah satu daripada 59 aplikasi dari China yang disekat secara kekal di India. Tidak lama selepas itu, ByteDance, yang merupakan induk  TikTok, menghentikan operasi mereka di negara ini.


Kini, ByteDance dilaporkan mula menjual aset tempatan mereka di India. Pada masa yang sama, SoftBank muncul, yang merupakan salah satu pelabur ByteDance, dan juga pelabur InMobi, yang mempunyai seorang anak bernama Glance.


Jadi ada kesempatan untuk memanfaatkan aset lokal TikTok di India dengan menggabungkannya dengan Glance, yang memiliki produk seperti TikTok, yang disebut Roposo. Tetapi pemerintah India menegaskan bahawa data dan teknologi pengguna TikTok mesti disimpan di India sekiranya kerjasama itu akan berterusan.


Seperti yang dilaporkan sebelum ini, pada tahun 2020 kerajaan India menyekat TikTok dan 58 aplikasi dari China atas alasan privasi dan keselamatan. Pada awalnya mereka masih mempertimbangkan untuk dibenarkan kembali, blok tersebut sekarang telah diputuskan untuk dilakukan secara kekal..


59 aplikasi  dari China disekat pada bulan Jun 2020 berikutan konflik sempadan dengan China yang mengakibatkan kematian 20 tentera India. Pada masa itu, Kementerian Penerangan India masih memberi peluang kepada pengurus aplikasi untuk mematuhi peraturan tersebut.


Selain TikTok, aplikasi terkenal lain yang telah disekat termasuk Tencent's WeChat dan Alibaba's UC Browser. Setelah mereka menjawab pelbagai pertanyaan dari pemerintah India, mereka menyimpulkan bahawa hasilnya tidak memuaskan.


Kemudian ByteDance bertindak balas terhadap sekatan kekal dengan menghentikan operasi mereka, dan mulai mengurangkan pekerja di India. Dalam memo dalaman yang beredar, mereka akan mengurangkan jumlah pekerja di India, yang saat ini berjumlah lebih dari 2000.