Cegah Burung Mati, Turbin Angin Dipasangi Kamera Pintar


Pemasangan seperti turbin angin diharapkan menjadikan manusia tidak lagi bergantung pada bahan bakar fosil untuk memenuhi keperluan tenaga. Dengan saiznya yang besar, turbin angin sebenarnya boleh membahayakan burung.

Banyak burung menjadi mangsa dan mati kerana turbin angin. Sebabnya, mereka sering terbawa angin secara tidak sengaja dan masuk ke dalam bilah turbin.


Untuk menyelesaikan masalah itu, syarikat permulaan yang bernama IdentiFlight memutuskan untuk melakukan ujian, di mana mereka memasang kamera pintar di beberapa turbin angin yang terletak di Wyoming.


Kamera ini memiliki kemampuan untuk mengesan dan mengenal pasti burung, terutama jika mereka adalah spesies yang terancam punah.


Sekiranya kamera mengesan burung, sistem akan menghantar isyarat ke turbin yang kemudian akan membuat gerakan yang sesuai untuk memastikan bahawa bilah baling-baling tidak akan memukul burung.


Berdasarkan kajian awal, mereka mendapati bahawa penggunaan kamera ini berjaya mengurangkan bilangan helang yang terbunuh. Angka ini turun dari 7.5 helang yang mati dalam setahun menjadi 2.5 tahun.


Namun, banyak yang mempersoalkan kelayakan teknologi yang diciptakan oleh IdentiFlight. Ini kerana ukuran dan berat bilah kipas pada turbin angin menimbulkan persoalan sama ada ia dapat dihentikan tepat pada waktunya atau tidak, serta betapa sukarnya memulakan semula.


Selain itu ada juga masalah kecekapan, di mana jika turbin mengesan burung secara berterusan, mesin akan menyala dan berhenti, mengurangkan keberkesanannya.


Terakhir adalah masalah harga. Sistem IdentiFlight berharga USD 150,000 untuk pemasangan, dan kos penyelenggaraannya tidak murah, sekitar USD 8,000 setahun.