Clubhouse Disekat China Selepas Ramai yang mengunakan bertujuan Perbincangan Politik


Clubhouse, aplikasi sembang audio dari Amerika Syarikat, tiba-tiba disekat di China . Sebelum disekat, aplikasi ini digunakan oleh netizen China untuk membincangkan topik politik sensitif.


Ribuan pengguna Clubhouse di China mengadu bahawa mereka tidak dapat menyambung ke pelayan Clubhouse seperti biasa, dan hanya dapat mengakses perkhidmatan melalui VPN.


Halaman utama aplikasi Clubhouse kini memaparkan sepanduk merah yang berbunyi: "Ralat SSL berlaku dan sambungan keselamatan ke pelayan tidak dapat dibuat." Pengguna juga mengatakan bahawa mereka tidak dapat menerima kod pengesahan menggunakan nombor telefon dari daratan China.


Sebelum disekat, Clubhouse tidak dikenakan penapisan dan penyekat seperti aplikasi lain dari Amerika Syarikat, termasuk Facebook dan Twitter. Seperti diketahui, China mempunyai 'Great Firewall' yang menyensor topik sensitif yang tidak disetujui oleh pemerintah dan menyekat aplikasi yang tidak mematuhi peraturan penapisan ini.


Kerana tidak disensor, Clubhouse digunakan oleh netizen China untuk membicarakan topik sensitif seperti tunjuk perasaan di Hong Kong, penyatuan China dan Taiwan, dan perlakuan pemerintah China terhadap orang Uighur.


Kerumitan perbincangan yang bebas dan bertema politik juga telah membuat pengguna di China tertanya-tanya apa yang akan berlaku kepada Clubhouse pada masa akan datang. Terdapat beberapa bilik Clubhouse dengan tajuk seperti 'berapa lama Clubhouse akan bertahan di China' yang diikuti oleh ribuan pengguna.


Aplikasi ini sebenarnya bebas digunakan, tetapi pengguna yang ingin bergabung mesti mendapat undangan. Untuk mendapatkan jemputan ini, netizen China sanggup membayarnya.

Clubhouse juga tidak tersedia di Apple App Store China sejak September. Untuk mengunakan, netizen China memuat turun aplikasi ini menggunakan Apple ID dari luar negara.


Populariti Clubhouse di China meningkat sejak minggu lalu setelah SpaceX dan CEO Tesla Elon Musk menyertai aplikasi tersebut. Clubhouse sendiri dibangunkan oleh pengusaha Silicon Valley Paul Davison dan Rohan Seth pada Mac 2020.


Tokoh-tokoh China juga telah bergabung dengan Clubhouse untuk berkomunikasi dengan pengikut mereka, seperti aktivis politik Ai Weiwei dan Nathan Law.