Donald Trump Tidak Diizinkan Membuat Akaun Twitter Lagi

 


Bekas Presiden AS Donald Trump tidak dibenarkan kembali ke Twitter, walaupun dia kembali mencalonkan diri untuk pilihan raya presiden berikutnya dan menang.


Ketika ditanya sama ada Trump boleh membuat akaun Twitter lain dalam wawancara dengan CNBC, Ketua Pegawai Kewangan Twitter Ned Segal mengesahkan bahawa akaun Trump telah disekat secara kekal.


"Cara kerja dasar kami, apabila anda dikeluarkan dari platform, anda dikeluarkan dari platform. Sama ada anda adalah pengulas, anda CFO, atau anda adalah bekas atau pegawai awam semasa," kata Segal.



"Ingatlah, kebijakan kami dirancang untuk memastikan bahawa orang tidak menghasut keganasan, dan jika ada yang melakukannya, kita harus melarang mereka dari layanan dan polisi kita tidak membenarkan orang kembali," lanjutnya.


Kenyataan ini dibuat oleh Segal ketika Trump menghadapi perbicaraan pendakwaan di Kongres AS. Sekiranya didapati tidak bersalah, Trump boleh mencalonkan diri sebagai presiden atau jawatan di pejabat persekutuan yang lain.


Twitter pertama kali melarang akaun Trump secara kekal pada Januari setelah beberapa penyokongnya menyerbu Bangunan Capitol AS. Pada masa itu dia mempunyai lebih dari 88 juta pengikut.



Setelah akaun peribadinya disekat secara kekal kerana risiko mencetuskan keganasan, Trump menyiarkan tweet melalui akaun @POTUS dan akaun lain sebelum dihapuskan oleh Twitter.


Twitter bukan satu-satunya platform media sosial yang menyekat Trump. Selepas peristiwa di Bangunan Capitol AS, Facebook dan Instagram juga menyekat akaun Trump selama-lamanya.