Facebook blok Penerbit dan Pengguna Australia Berkongsi Kandungan Berita


 Facebook kini menyekat penerbit dan pengguna di Australia daripada berkongsi kandungan berita.


Syarikat itu mengatakan ia mengambil langkah ini sehubungan dengan undang-undang tempatan yang diusulkan mengenai Bargaining Media. Raksasa media sosial itu mengakui undang-undang yang dicadangkan meninggalkan mereka dengan pilihan yang sukar.


"Dengan hati yang berat, kami telah memilih untuk berhenti membenarkan kandungan berita mengenai perkhidmatan kami di Australia," kata William Easton, Pengarah Urusan, Facebook Australia & New Zealand.


Berbanding dengan Carian Google, Easton mengatakan bahawa platform Facebook mempunyai hubungan yang berbeza secara asasnya dengan penerbit dan berita.


Carian Google, menurutnya, berkait rapat dengan berita dan penerbit tidak memberikan kandungannya secara sukarela.


"Sebaliknya, penerbit secara sukarela memilih untuk berkongsi berita mereka di Facebook kerana ia membolehkan mereka memperoleh lebih banyak langganan berita [dari pengguna Facebook], meningkatkan khalayak mereka, dan meningkatkan pendapatan iklan," kata Easton.


Sejak tiga tahun kebelakangan ini, dia mengatakan syarikat itu telah bekerjasama dengan Kerajaan Australia untuk mencari jalan keluar untuk masalah ini.


Sebagai contoh, mereka telah berusaha untuk mewujudkan peraturan yang akan mendorong inovasi dan kolaborasi antara platform digital dan organisasi berita.


"Malangnya, undang-undang yang dicadangkan ini tidak melakukan itu," kata Easton.


Sebagai tambahan, Facebook sudah bersiap sedia untuk melepaskan perkhidmatan Facebook News di Australia dan meningkatkan pelaburan dengan penerbit tempatan dengan ketara. Namun, Easton mengakui, syarikat itu hanya bersedia melaksanakan rancangan itu dengan peraturan yang betul.