HarmonyOS buatan Huawei sangat mirip dengan Android 10


 HarmonyOS harus menjadi sistem operasi alternatif yang dibuat oleh Huawei untuk menggantikan Android. Tetapi kenyataannya adalah sistem operasi ini tidak sepenuhnya baru seperti yang didakwa Huawei.

Wartawan Ars Technica Ron Amadeo berjaya mengakses versi beta HarmonyOS 2.0 yang kini hanya tersedia di China. Dalam laporannya, dia mendapati sistem operasi masih menjalankan Android 10 yang telah diganti namanya.

Amadeo menjelaskan kesukaran mendapatkan akses ke HarmonyOS. Sebelum mencuba sistem operasi ini, dia harus mendaftar sebagai pembangun dengan memberikan sejumlah pengenal seperti foto pasport, kad kredit, dan lesen memandu.



Selepas itu dia harus menunggu dua hari untuk prosesi pengesahan identiti. Ini berbanding terbalik dengan Google yang membolehkan pembangun memuat turun Android SDK secara percuma tanpa mendaftarkan apa-apa.


Setelah mendapat akses, Amadeo mendapati bahawa dia tidak dapat menjalankan emulator sistem operasi ini pada alatnya sendiri, tetapi melalui emulator jarak jauh. Pada dasarnya, emulator ini seperti menjalankan HarmonyOS melalui Google Stadia di mana video interaktif sistem operasi disiarkan dari suatu tempat di internet.


Semasa mengaktifkan telefon bimbit, Amadeo segera melihat bahawa antara muka HarmonyOS sangat mirip dengan EMUI yang kini digunakan oleh telefon bimbit Huawei. Huawei mendakwa mereka memang memindahkan paparan dan pengalaman menggunakan EMUI ke HarmonyOS.


Tetapi Huawei nampaknya mengubah perkataan 'Android' menjadi 'HarmonyOS'. Ketika memasuki halaman Info Aplikasi, Amadeo menemui banyak komponen Android seperti  'Android Services Library', 'Android Shared Library', 'Androidhwext',  dan banyak lagi.

Halaman maklumat aplikasi untuk Sistem HarmonyOS juga mengatakan 'versi 10', walaupun pada masa ini HarmonyOS hanya terdapat dalam dua versi. Penulisan 'versi 10' merujuk kepada Android 10 yang sepertinya menjadi asas HarmonyOS.


Amadeo juga menyatakan bahawa sebagai sistem operasi beta, HarmonyOS kelihatan sangat matang dan lengkap jika dibandingkan dengan sistem operasi lain yang masih dikembangkan seperti Google Fuchsia dan Samsung Tizen.


Sekiranya HarmonyOS benar-benar sistem operasi 'baru', juruteknik Huawei melakukan pekerjaan yang luar biasa! Mereka bahkan menyalin semua ciri Android 10 dengan sempurna.

Terdapat sistem navigasi isyarat, jutaan tetapan, sistem izin, sokongan ketuk dan bayar NFC, mod gelap, dan panel pemberitahuan yang hebat!" dia meneruskan.


Amadeo juga mendapati bahawa untuk sistem operasi yang belum dilancarka, HarmonyOS telah menyokong banyak aplikasi. Di kedai aplikasi Galeri Aplikasi Huawei, ia menemui aplikasi popular dari Microsoft, Google, Amazon, WeChat, Weibo dan lain-lain.


Walaupun ketika  mencuba membuat aplikasi contoh menggunakan SDK Huawei, hasil akhirnya mirip dengan file APK Android yang juga dapat dibuka seperti file ZIP, memiliki struktur internal yang sama, dan dapat didekodekan dengan alat dekompilasi Android standar.


Huawei tidak dilarang menggunakan Android kerana perisian sumber terbuka dan terbuka untuk umum tidak dikenakan sekatan perdagangan pemerintah AS.


Tetapi Amadeo menyatakan bahawa jika Huawei ingin membuat sistem operasi yang sama sekali baru dan mengurangkan pergantungannya pada perisian AS, syarikat gergasi China itu tidak berjaya.


Huawei mengatakan bahawa mereka akan menjadikan HarmonyOS tersedia untuk umum tahun ini. Menurut Amadeo, Huawei tidak mempunyai cukup waktu untuk merombak sepenuhnya 'Android' ke 'Bukan Android'.