Ikuti Apple, Google Membangunkan ciri Anti Penjejakan untuk Android?


Google dilaporkan mempertimbangkan untuk memperkenalkan fitur baru di Android yang dikatakan serupa dengan  sistem App Tracking Transparency Apple.


Tekanan terhadap sejumlah syarikat teknologi untuk lebih proaktif melindungi privasi pengguna menyebabkan Google mencari cara untuk meningkatkan keselamatan privasi pengguna.



Google selalu mencari cara untuk bekerjasama dengan pemaju untuk meningkatkan standard privasi sambil mengekalkan ekosistem aplikasi yang disokong iklan yang sihat



Untuk makluman, Transparansi Penjejakan Aplikasi pertama kali diumumkan semasa persidangan pembangun Apple pada pertengahan tahun lalu. Setelah diperkenalkan, ciri ini hadir di iOS 14.4 dan merupakan keharusan bagi pembangun.


Seperti namanya, fitur ini memungkinkan pengguna untuk mengetahui maklumat apa yang dilacak pada aplikasi dan laman web yang dikunjungi. Pengguna juga dapat menyekat pengiklan agar tidak melacak mereka di sejumlah aplikasi.


Pengguna harus tahu bila mereka dilacak di seluruh aplikasi dan laman web. Semua aplikasi yang ingin melakukannya memiliki izin pengguna yang jelas. Pembangun yang gagal memenuhi piawaian ini dapat dikeluarkan dari App Store.


Ciri baru akan menampilkan pemberitahuan pop-up dengan pernyataan bahawa aplikasi ingin mendapatkan izin untuk melacak Anda di seluruh aplikasi dan laman web yang dimiliki oleh syarikat lain.


Adalah diramalkan bahawa syarikat pengiklanan digital kebanyakannya akan menolak ciri ini.


Apabila penjejakan mengganggu adalah model perniagaan anda, anda cenderung untuk menerima ketelusan dan pilihan pelanggan.


Industri harus menyesuaikan diri untuk memberikan iklan yang berkesan tanpa mengganggu.


Melakukan ini dengan betul memerlukan masa, kolaborasi, mendengarkan, dan kerjasama sejati di seluruh ekosistem teknologi. Yakin hasilnya akan berubah.