Instagram, TikTok, dan Twitter menyingkirkan penggodam yang mencuri akaun pengguna


 Instagram telah melumpuhkan ratusan akaun yang dicuri sebagai sebahagian daripada operasi penggodaman dalam talian untuk mendapatkan akses dan menjual nama pengguna yang jarang dan didambakan.


Kedua-dua TikTok dan Twitter telah mengambil tindakan serupa pada beberapa akaun milik penggodam yang sama. Ini adalah laporan The Verge dan pakar keselamatan siber Brian Krebs, yang dipetik pada hari Jumaat (5/2/2021).


Instagram sendiri telah menyasarkan komuniti di OGUsers, sebuah laman web yang terkenal kerana memperdagangkan nama pengguna yang dicuri.


Laman web ini juga membantu memudahkan penggodaman akaun-akaun ini melalui kaedah seperti pertukaran SIM, di mana penggodam memperoleh kawalan nombor telefon seseorang dan menggunakannya untuk menetapkan semula kata laluan dan mengendalikan media sosial.


"Hari ini, kami menghapus ratusan akaun yang dihubungkan dengan anggota forum OGUsers. Mereka mengganggu, memeras ugut, dan menyebabkan bahaya kepada komuniti Instagram, dan kami akan terus melakukan semua yang kami dapat untuk menyukarkan mereka mendapat manfaat daripada Nama pengguna Instagram, "kata jurucakap. Facebook kepada The Verge.


Pengumuman itu dianggap penting kerana ini adalah kali pertama platform ini berkongsi maklumat secara terbuka mengenai penyederhanaan penggodaman nama pengguna.


Awal minggu ini, Instagram melancarkan fitur baru yang akan membolehkan orang memulihkan catatan yang dihapus, jika penggodam menguasai akaun mereka dan menghapusnya.


Dikutip dari Ubergizmo, Rabu (3/2/2021), Instagram memperkenalkan fitur yang dapat melindungi pengguna dari pengambilalihan akaun dan penggodam.


Fungsi ini membolehkan pengguna memulihkan foto, video, gulungan, video IGTV, dan Cerita yang dihapus secara tidak sengaja atau tanpa pengetahuan pengguna.


Ciri ini terdapat dalam bentuk alias "yang baru dipadam" yang baru dipadam.


Jadi, bagaimana ciri ini dapat melindungi pengguna? Nampaknya ciri ini hanya berfungsi apabila pengguna berjaya mendapatkan kembali akaun Instagram mereka yang sebelumnya diakses oleh pihak lain.


Apabila anda mendapatkan kembali akaun anda, pengguna dapat memulihkan perkara yang telah dihapus, dengan anggapan kandungan tersebut tidak dihapus lebih dari 30 hari.


Sebabnya, apabila pengguna ingin menghapus kandungan secara kekal, Instagram kini akan meminta pengguna untuk mengesahkan bahawa mereka adalah pemilik akaun yang sah sama ada melalui e-mel atau SMS.


Dengan cara itu, apabila penggodam berjaya meneka nama pengguna dan kata laluan Instagram seseorang, mereka tidak akan dapat menghapus kandungan pengguna tersebut secara kekal.


Sudah tentu, dengan andaian telefon pintar atau e-mel pengguna tetap berada di tangan pemiliknya