Intel Mengejek Appple , Netizen Membalas: Dasar pengagal

 


Intel melancarkan kempen untuk mempromosikan barisan pemproses terbarunya. Salah satu iklan dalam kempen mengejek Apple, tepatnya, peranti Mac baru yang menggunakan cip M1.

"Sekiranya anda dapat melancarkan roket dan melancarkan Rocket League, anda tidak menggunakan Mac," tulis Intel dalam tweetnya.


Tweet ini merujuk kepada permainan Rocket League, yang tidak terdapat di platform Mac. Setakat ini, mengenai permainan, terdapat lebih banyak pilihan untuk PC berasaskan Windows daripada untuk Mac.


Tetapi kemudian Intel diserang oleh banyak netizen, malah ada yang menggelarkan Intel sebagai pihak yang kalah kerana menjalankan kempen ini.


"Menyerang mantan yang berjaya menunjukkan prestasi yang lebih baik daripada pemproses anda tidak mempunyai kelebihan kecuali membuat anda kelihatan seperti orang yang kalah. Anda boleh melakukan yang lebih baik daripada itu," itu kira-kira terjemahan tweet Jane Manchun Wong yang membalas tweet Intel.


Seperti diketahui, Apple telah memutuskan untuk meninggalkan pemproses Intel untuk peranti Macnya dan beralih ke M1. Dan setakat ini, perbandingan prestasi antara pemproses M1 dan Intel yang ada pada MacBook sebelumnya sangat jauh.


Terdapat juga netizen yang membuat poster serupa dengan Intel tetapi mengandungi kelebihan cip M1 berbanding pemproses Intel.


Mungkin anda menyangka bahawa netizen yang menyerang Intel adalah peminat Apple, tetapi nampaknya ada penyokong AMD yang juga memberi komen.


"Sudah tentu, saya akan memilih PC yang menggunakan AMD," tulis Satvhik Seshadri melalui akaun Twitternya.

Sebelum ini, Intel juga 'menyerang' Apple dengan membandingkan hasil penanda aras antara pemproses Intel Core i7 generasi ke-11 dan M1. Dalam penanda aras yang nampaknya meragukan, Intel membandingkan dari segi prestasi dan jangka hayat bateri.


Sebagai contoh, Intel mengatakan proses memindahkan persembahan PowerPoint ke PDF adalah 2.3 kali lebih pantas menggunakan komputer riba Windows dengan cip Core i7 generasi ke-11 dan 16GB RAM daripada MacBook Pro 13-inci dengan cip M1 dan RAM 16 GB.


Disebut meragukan kerana Intel menggunakan peranti yang berbeza untuk ujian. Bagi perbandingan prestasi, Intel menggunakan MacBook Pro, sementara untuk ujian bateri, ia menggunakan MacBook Air.


Sebenarnya, dalam banyak ulasan dikatakan bahawa MacBook Pro mempunyai prestasi yang tidak jauh berbeza dengan MacBook Air kerana kedua-duanya menggunakan cip M1 yang (hampir) sama. Walau bagaimanapun, jangka hayat bateri antara MacBook Pro dan Air agak jauh.


Taktik 'memilih ceri' ini juga sebelumnya dilakukan oleh Intel untuk menyerang AMD. Inilah yang disebut oleh ExtremeTech metodologi ujian yang cacat dan berat sebelah.


Kerana Intel hanya komputer riba tertentu yang menggunakan pemproses AMD, dalam hal ini Lenovo, dan dibandingkan dengan banyak komputer riba Intel yang dibuat oleh pelbagai pengeluar.


Sebenarnya, menurut ExtremeTech, penurunan prestasi pemproses ketika menggunakan kuasa dari bateri ini kebanyakannya diatur oleh pengeluar komputer riba, bukan dari pemproses. Intel juga dikatakan mengetepikan hasil penanda aras di mana pemproses AMD dapat memperoleh markah lebih tinggi.