Jan Koum, Pengasas WhatsApp yang Misteri


WhatsApp berada di tengah-tengah kontroversi besar mengenai peraturan privasinya yang baru. Isu ini banyak dibincangkan. Brian Acton, pengasas bersama WhatsApp, telah banyak membincangkannya. Persoalannya, di manakah Jan Koum, rakan Acton yang membuat WhatsApp dengannya?

Adalah wajar bahawa Acton banyak bercakap kerana dia kini sibuk menaikkan Signal, pesaing WhatsApp yang mengalami lonjakan pengguna. Dia juga memanggil WhatsApp untuknya sebagai kenangan.


"Saya ibu bapa dan pada satu ketika, anak-anak anda membesar dan keluar, dan mereka melakukan perkara yang anda suka dan perkara yang anda tidak suka. Anda harus menerimanya. Saya rasa itu adalah kedudukan saya dengan WhatsApp," katanya. Acton dalam temu bual dengan Forbes.


"Ini adalah pengalaman yang luar biasa dengan WhatsApp. Tetapi saya terus maju dalam hidup saya dan bagi saya, Signal bukan hanya minat tetapi pekerjaan sepenuh masa," lanjutnya.


Mark Zuckerberg, yang memperoleh WhatsApp pada tahun 2014, juga telah berbicara. Dia mengatakan bahawa kemas kini baru ini adalah sebahagian daripada dasar baru WhatsApp untuk memudahkan akaun perniagaan berkomunikasi dengan pelanggan mereka.


"Semua mesej ini disulitkan dari hujung ke hujung - yang bermaksud kami tidak dapat melihat atau mendengar apa yang anda katakan, dan kami tidak akan melakukannya kecuali orang yang anda hantar memilih untuk berkongsi," kata Zuckerberg.


Mengenai Koum, dia mengikuti jejak Acton keluar dari Facebook pada tahun 2018. "Saya meluangkan masa untuk melakukan perkara yang saya gemari di luar teknologi, seperti mengumpulkan Porsches yang jarang berlaku, bermain-main dengan kereta dan bermain frisbee. Dan saya masih akan bersorak untuk WhatsApp., Dari orang luar, "kata perutusan perpisahannya.


Sejak bersara, Koum nampaknya telah mengasingkan diri dan jarang bercakap dengan media. Tokohnya jarang ditangkap di kamera, hanya beberapa berita mengenai aktivitinya yang muncul, terutama dari segi membeli rumah atau kereta mewah.


Contohnya, pada akhir tahun lalu, Jan Koum membeli sebuah rumah mewah dengan harga USD 125 juta atau wang tunai sekitar 1.8 trilion. Rumah ini terletak di kawasan elit Beverly Hills, Los Angeles.


Koum mansions terkenal tersebar di mana-mana. Kediaman utamanya adalah di Atherton di Silicon Valley, di mana rumahnya berharga hampir $ 100 juta.


Tidak seperti Acton, Koum diketahui tidak terlibat dalam menubuhkan atau bekerja di mana-mana syarikat teknologi. Mungkin sekarang apa yang dicari oleh pengasas WhatsApp adalah kehidupan yang tenang sambil menikmati hasil kerja kerasnya. Dia mungkin hanya memerhatikan kontroversi WhatsApp dari jauh.