Jangan Beli Jemputan! Sertailah di Clubhouse Ia Percuma


Oleh kerana banyak tokoh  sibuk bergabung dengan Clubhouse, banyak netizen ingin bergabung dengan media sosial berasaskan sembang audio (medsos). Cuma sekarang cara untuk menyertai Clubhouse tidak semudah Instagram atau media sosial yang lain.


Seseorang mesti mempunyai rakan yang sudah menjadi pengguna Clubhouse. Kemudian dia boleh menghantar jemputan atau membenarkan mereka memasuki media sosial ini.


Sayangnya, eksklusif ini digunakan oleh sebilangan orang untuk menjual jemputan Clubhouse dalam e-commerce. Jemputan ditawarkan dengan anda perlu membayar. Adalah dinasihatkan agar tidak membelinya.

"Pada pendapat saya, tidak perlu (untuk membeli), kerana sebenarnya ia dapat diperoleh secara percuma, asalkan kita dapat jalan yang benar. Lebih-lebih lagi, ada beberapa 'gerakan' yang dibuat untuk memerangi penjualan, dengan undangan percuma.


Pada masa ini Clubhouse menjadi fenomena. Sejak Elon Musk membuat sesi sembang, media sosial yang dibuat oleh Paul Davison dan Rohan Seth tiba-tiba menjadi popular. Semua orang juga ingin bergabung untuk mencubanya.


Dalam dua minggu terakhir, banyak netizen di negara ini telah bergabung. Ini dapat dilihat dari meningkatnya pelbagai topik sembang, serta peningkatan jumlah penutur dan pendengar di setiap ruangan. Saya rasa trend ini akan berlaku dalam beberapa minggu akan datang.


"Pada pendapat saya, netizen kini memasuki fasa menjadi sangat bersemangat untuk Clubhouse. Minat terhadap perkara baru, ditambah dengan promosi dari pelbagai tokoh awam, pastinya akan memupuk rasa takut ditinggalkan. Ini akan menyebabkan lebih banyak dan lebih ramai orang tertarik untuk menyertai Clubhouse. 


Media sosial yang didirikan pada bulan Mac 2020 dapat menjadi platform yang harus dicuba. Clubhouse akan menjadi alternatif untuk platform kandungan yang dapat dipertimbangkan. Sifatnya yang dapat digunakan sebagai suara latar, kerana dapat didengar sementara melakukan perkara lain, akan menjadi faktor pembezaan yang dapat dikira. cukup signifikan.


Pada kesempatan ini, Dwika memberikan cadangan penting bagi anda yang ingin menyertai Clubhouse. Walaupun ia adalah media sosial, ada baiknya berkomunikasi dan berinteraksi di Clubhouse seperti di dunia nyata.


Perlakukan komunikasi dan interaksi di Clubhouse sebagai komunikasi dan interaksi di dunia nyata. Apa yang menyakitkan untuk disampaikan di dunia nyata, juga akan menyakitkan jika disampaikan di Clubhouse, seperti media sosial lain.