Kereta Terbang akan muncul pada tahun 2022, Selamat Datang Ke Masa Depan

 


Impian menunggang kereta terbang semakin hampir. Pentadbiran Penerbangan Persekutuan (FAA) memberikan kelulusan untuk kenderaan hibrid darat-udara untuk terbang dengan kelajuan 160 km / j.

Terrafugia untuk kenderaan yang disebut Transition juga telah menerima sijil kelayakan khusus Air-Sport Aircraft dari agensi tersebut.


Jenis pesawat khusus ini kini tersedia untuk juruterbang dan beberapa sekolah penerbangan. Walau bagaimanapun, ia masih memerlukan masa satu tahun lagi sebelum komponen kereta itu dapat digunakan secara sah di jalan raya, iaitu pada tahun 2022. Usaha masih diperlukan untuk memenuhi piawaian keselamatan jalan raya.



Terrafugia China terlalu optimis sejak awal dalam membawa pesawat kecil dengan sayap yang dapat ditarik yang dapat berjalan di jalan raya. Kenderaan ini pertama kali dijanjikan untuk mula dijual pada tahun 2015, kemudian diturunkan pada tahun 2018 dan kemudian 2019.


Peralihan ini dikuasakan oleh enjin suntikan bahan bakar Rotax 912iS Sport 100-hp. Transisi mempunyai kelajuan penerbangan maksimum 100 mph dan jarak sekitar 400 batu dengan ketinggian 10,000 kaki. Enjin pesawat boleh digerakkan dengan petrol premium atau 100LL bahan bakar pesawat, sementara kereta dipacu oleh motor elektrik hibrid.


Kenderaan ini beratnya sekitar 589 kg dan mempunyai gear pendaratan tetap. Sayap mempunyai lebar 8.2 m. Pendaratan peralihan boleh dilakukan di lapangan terbang kecil atau jalan raya yang mungkin.


Harus diingat, Transisi berbeza dengan prototaip kereta terbang yang dikembangkan oleh Uber, Kitty Hawk, BMW, dan lain-lain. Peralihan bermula dari terbang ke memandu dalam masa kurang dari satu minit, menurut Terrafugia.


Pada tahun 2018, Transisi dua tempat duduk berharga USD 400,000 . Untuk dapat mengendalikan kenderaan ini, diperlukan lesen juruterbang serta memandu di darat.


Selain dari Transisi, Terrafugia sedang mengembangkan beberapa model kereta terbang, termasuk TF-X yang merupakan kenderaan hibrid elektrik empat tempat duduk. TF-X dirancang untuk separa autonomi, dengan kawalan komputer yang membolehkan penumpang menaip destinasi mereka dengan mudah.


TF-X dapat secara automatik menghindari lalu lintas udara, cuaca buruk, dan ruang udara yang terhad. Terrafugia diambil alih oleh China Geely, dari syarikat induk Volvo, pada tahun 2017.