Kod Sumber The Witcher 3 dan Cyberpunk 2077 dilelong pengodam dengan harga USD1 Juta

 


Kumpulan penggodam yang bertanggungjawab untuk penggodaman CD Projekt Red (CDPR) studio permainan nampaknya serius dengan ancaman mereka untuk melelong data curi mereka.


Adapun data yang mereka curi dan akan dilelong, termasuk kod sumber untuk permainan Cyberpunk 2077 dan The Witcher 3 yang belum dirilis oleh CD Projekt Red.


Akaun Twitter @vxundeground, yang menyebut dirinya sebagai sumber kod perisian hasad terbesar di internet, mengeluarkan pemberitahuan mengenai data CDPR yang dicuri.


Mereka mengatakan data yang dicuri itu sedang dipersiapkan untuk dijual di laman forum bawah tanah berbahasa Rusia Exploit.


"Kod sumber untuk The Witcher 3, Cyberpunk 2077, dll. Dilelong hari ini di forum Exploit. Forum selain Exploit, data itu palsu."


Akaun Twitter @vxundeground juga mengatakan, "informasi yang dicuri akan dilelang mulai USD 1 juta . Tetapi akan menjual semua data dari hack CDPR dengan harga USD 7 juta ."



Beberapa penganalisis keselamatan siber juga mengesahkan bahawa penggodam itu memang melelong data yang dicuri dari studio pencipta Cyberpunk 2077 dan The Witcher 3.


Salah satunya ialah firma keselamatan siber KELA. "Kami yakin lelongan data yang dicuri ini memang berlaku. Penjual menawarkan pembeli untuk menggunakan penjamin dan hanya membenarkan mereka yang mendepositkan diri dalam lelongan."


"Ini adalah taktik yang sering digunakan oleh banyak jurujual untuk menunjukkan mereka serius dan tidak melakukan serangan," kata jurucakap KELA kepada The Verge.



Pembangun permainan Cyberpunk 2077, CD Projekt Red, mengumumkan syarikat itu menjadi mangsa serangan ransomware.


Penjenayah siber mendakwa bahawa mereka telah mencuri kod sumber untuk Cyberpunk 2077, Gwent, dan The Witcher 3 (termasuk prototaip permainan yang belum dikeluarkan).


Selain dari kod sumber permainan, penggodam juga mencuri dokumen yang berkaitan dengan perakaunan, pentadbiran, perundangan, sumber daya manusia, maklumat pelabur, dan banyak lagi.