Masih pendemik, Airbnb melaporkan kerugian USD389 bilion

 


Masih menjadi wabak Corona, tentunya operasi perniagaan Airbnb sebagai penginapan dalam talian terus terjejas. Mereka baru saja mengumumkan kerugian besar, tetapi kabar baiknya ialah prestasi mereka dikatakan lebih baik daripada pesaing.

Syarikat ini mencatatkan kerugian sebanyak USD 3,89 bilion atau pada kisaran Rp 55 trilion pada suku keempat tahun 2020. Selain daripada wabak, kerugian itu sebenarnya banyak dipengaruhi oleh kos yang berkaitan dengan IPO proses tahun lepas.


Jumlah pendapatan Airbnb turun 22% menjadi USD 859 juta daripada USD 1.11 bilion sebelumnya. Masih dalam masa wabak, CEO Brian Chesky telah menerapkan beberapa strategi, misalnya, tidak menghabiskan banyak wang untuk pemasaran.


"Apa yang ditunjukkan oleh pandemi ini ialah kita dapat menjadikan pemasaran menjadi sifar dan masih mendapat 95% trafik yang sama berbanding tahun sebelumnya. Kami tidak akan melupakan pelajaran ini," kata Chesky.


Industri pelancongan seperti Airbnb mungkin akan hidup semula sebaik sahaja vaksinasi meningkat. Namun, pada tahun 2021, mereka mengatakan mereka masih tidak tahu seperti apa tren pertumbuhannya kerana masih terdapat pelbagai tahap pemberian vaksin di banyak negara.


Sebaliknya, pandemi Corona ini telah mengubah banyak perkara, termasuk dari segi perjalanan. "Apabila perjalanan telah pulih, kami percaya ia akan terlihat berbeda dari sebelumnya. Kami tidak fikir ia akan kembali seperti tahun 2019, ia akan berubah, akan berbeza. Perbezaan terbesar mungkin adalah masalah fleksibiliti," kata Chesky .


Contohnya, bagaimana menampung ahli perniagaan yang terus ingin bekerja dalam perjalanan. "Zoom world adalah dunia di mana lebih banyak orang bekerja dari rumah, kita melihat orang boleh bekerja di mana-mana rumah melalui Airbnb," katanya lagi.

Masih pendemik, Airbnb melaporkan kerugian USD389 bilion Masih pendemik, Airbnb melaporkan kerugian USD389 bilion Reviewed by thecekodok on 5:23:00 PM Rating: 5
Powered by Blogger.