Mengapa Facebook Melarang Kandungan Berita untuk Pengguna di Australia?

 


Facebook pada hari Khamis (18/2/2021) mula melarang kandungan berita untuk pengguna di Australia.


"Dengan hati yang berat, kami telah memutuskan untuk berhenti membenarkan kandungan berita mengenai perkhidmatan kami di Australia," kata William Easton, Pengarah Urusan, Facebook Australia & New Zealand.


Sebab kuat di sebalik keputusan ini adalah draf rang undang-undang "News Media Bargaining Code".


Memetik laman web Suruhanjaya Persaingan dan Pengguna Australia (ACCC), Ahad (20/2/2021), pemerintah Australia pada 20 April 2020 kemudian meminta ACCC untuk "mengembangkan kode etik wajib untuk mengatasi ketidakseimbangan dalam daya tawar. antara perniagaan media Australia dan platform digital, terutamanya Google dan Facebook. "


Melalui rang undang-undang ini, Australia menjadi negara pertama di dunia yang mengatur aktiviti perniagaan dua syarikat teknologi itu.


Berdasarkan penyata kewangan pihak berkuasa perniagaan di Australia (ASIC), seperti yang dipetik dari ABC News, Facebook pada tahun 2019 memperoleh pendapatan sebanyak AUD 673,985,213 di Australia. Angka ini adalah peningkatan 16 peratus berbanding tempoh sebelumnya.


Melalui perjanjian dengan syarikat lain, Facebook bertindak sebagai penjual semula perkhidmatan iklan untuk pengguna di Australia dan syarikat tersebut menjana pendapatan terutamanya melalui penjualan semula inventori iklan di platformnya.


Sebaliknya, kesatuan media, hiburan dan seni di Australia (MEAA) menyatakan bahawa pendapatan Google dan Facebook dalam tempoh 2018-2019 dari iklan di Australia secara kolektif mencapai sekurang-kurangnya sekitar 5 bilion AUD.


Sebagai perbandingan, jumlah pendapatan dari lima syarikat media komersial di Australia hanya menjumlahkan AUD 4,6 bilion.


Sekiranya rang undang-undang ini diluluskan, suatu hari syarikat media di Australia yang memenuhi syarat dapat meningkatkan daya tawar mereka - seperti nama tagihan - sebelum Google dan Facebook.


Mereka berhak untuk berunding untuk mendapatkan pembayaran untuk konten berita yang mereka hasilkan dan muncul dalam umpan di hasil carian Facebook atau Carian Google.


Walaupun rang undang-undang tersebut tidak secara spesifik menentukan berapa yang harus dibayar oleh Google dan Facebook, dia menekankan bahawa proses perundingan antara pihak-pihak yang berkenaan adalah wajib.


Sementara itu, hanya Facebook dan Google yang terpengaruh dengan rang undang-undang tersebut. Namun, ada kemungkinan syarikat teknologi lain akan terpengaruh, jika terdapat ketidakseimbangan dalam daya tawar.