Menjual di Twitter lebih berkesan, Ramadan semakin ramai


 Ramadan 2021 dijangka jatuh pada bulan April. Media sosial juga dibanjiri tweet, terutama di Twitter. Sejak wabak ini, peningkatan jumlah perbualan di Twitter telah diperhatikan. Tetapi bukan hanya peningkatan jumlah tweet, ini juga disertai dengan perubahan tingkah laku lain termasuk aktiviti pemasaran produk.


Terdapat peningkatan perbualan 22% yang berkaitan dengan membeli-belah dan pemberian hadiah menjelang lebaran berbanding tahun 2019. Trend ini juga kemungkinan akan berlanjutan.


Pengguna juga cenderung mengunjungi Twitter apabila mereka ingin berkongsi maklumat mengenai produk baru (65%), iaitu produk yang telah mereka beli atau sedang merancang untuk membeli. Oleh itu, bagi mereka yang mempunyai jenama, inilah saat yang tepat untuk membina hubungan dengan pelanggan.


Pengguna Twitter lebih mementingkan jenama daripada mereka yang tidak menggunakan Twitter (60% berbanding 34% orang yang tidak). Pengguna Twitter di Indonesia juga semakin bimbangkan keadaan persekitaran. Ini dapat dilihat dari kesediaan mereka untuk membayar lebih banyak untuk produk lestari / mesra alam (66%) berbanding dengan 28% orang yang tidak menggunakan Twitter).


Jenama dapat berhubung dengan masyarakat dengan lebih baik dengan menggunakan rangkaian sosial, terutama Twitter.


Kecenderungan orang untuk menggunakan media sosial lebih kerap semasa pandemi adalah peluang bagi jenama untuk mengetahui lebih lanjut mengenai khalayak mereka. Jenama boleh melakukan analisis perbualan mengenai apa yang dibincangkan oleh penonton mereka mengenai jenama tersebut. Hasil analisis ini akan membantu jenama menentukan strategi yang tepat. betul untuk terus berhubung dengan penonton mereka pada saat-saat penting, seperti misalnya bulan Ramadan yang akan datang.