Netizen China sanggup membayar Clubhouse untuk mengelakkan perbualan ditapis

 


Netizen di China bersedia membayar akses ke aplikasi Clubhouse untuk berbual mengenai topik sensitif yang tidak ditapis oleh kerjaaan.

Sejumlah e-commerce di China menjual ribuan jemputan berbayar untuk dapat menggunakan platform yang berpangkalan di AS ini. Clubhouse baru-baru ini melonjak popular selepas CEO Tesla Elon Musk secara tidak langsung mempromosikannya.


Musk memperkenalkannya melalui sesi sembang bersama di aplikasi Clubhouse di YouTube. Video ini dimuat naik ke seluruh dunia melalui saluran Tesla Owners Online. Dengan jangka masa kira-kira satu setengah jam, dia mengadakan perbincangan dengan pengguna Clubhouse yang lain. Ini termasuk Ketua Pegawai Eksekutif Robinhood Vlad Tenev.


Aplikasi ini dibangunkan pada bulan Mac 2020 oleh syarikat permulaan Alpha Exploration Co. Clubhouse adalah aplikasi sembang audio yang berfungsi seperti siaran langsung secara umum.


Pengguna boleh menstrim audio, telefon, ke podcast. Tidak seperti aplikasi lain, dalam penampilan, Clubhouse menampilkan ruang sembang dalam aplikasi yang cukup sederhana, yang hanya menunjukkan foto profil bersama dengan nama pengguna di bawah.


Sebenarnya, keahlian Clubhouse biasanya percuma. Tetapi netizen China telah bergabung untuk bergabung dan bersedia membayar hingga 500 yuan setiap jemputan.


Menurut Financial Times, pengguna China bergegas ke Clubhouse untuk bertukar pandangan mengenai berbagai perkara, dari sokongan untuk tunjuk perasaan antikerajaan di Hong Kong hingga keraguan terhadap peraturan satu pihak negara itu. Sudah tentu topik seperti ini sangat sensitif dan melanggar kawalan internet yang ketat di China.


"Orang ramai ingin mengetahui apa yang sebenarnya berlaku di Xinjiang atau Hong Kong," kata Fang Kecheng, seorang profesor komunikasi di Universiti Cina Hong Kong, yang merujuk kepada penahanan pemerintah Beijing terhadap kira-kira 1 juta Muslim Uighur di apa yang disebut orang Cina barat wilayah Hong Kong oleh AS sebagai "pembunuhan beramai-ramai".


"Tidak ada tempat untuk mereka berpaling untuk mengetahuinya, dan Clubhouse telah memberikan pilihan," tambah Fang.


Clubhouse yang disokong oleh Silicon Valley adalah salah satu daripada beberapa aplikasi media sosial barat yang terdapat di China. Di laman web e-commerce Alibaba Taobao, lebih daripada 200 kedai dalam talian menjual jemputan dan ada yang mempunyai ratusan pelanggan.


"Ini adalah trend media sosial terkini, berbeza dengan produk Cina di pasaran," kata David Li, penjual Taobao dari Hangzhou yang telah menjual lebih dari 50 keahlian Clubhouse.


Clubhouse saat ini tidak tunduk pada peraturan internet di negara-negara yang memerlukan aplikasi Cina, seperti Tencent's WeChat, untuk menyensor konten "haram" dan melaporkan pengguna yang bersuara kepada pemerintah. Perlu diketahui, platform media sosial Barat seperti Facebook dan Twitter telah lama disekat di China.


Penganalisis mengatakan bahawa akan menjadi cabaran bagi Clubhouse untuk mendapatkan populariti arus perdana di negara paling ramai penduduk di dunia. Cabaran lain, aplikasi ini hanya berfungsi di platform iOS dan memerlukan ID Apple bukan Cina, menjadikannya tidak dapat dicapai oleh kebanyakan pengguna telefon pintar di negara yang bergantung pada sistem Android dan kedai aplikasi tempatan.