Pembangun Destiny Game Merancang untuk Perluasan Studio


 Setelah dua tahun terpisah dari Activision, Bungie bersiap untuk membina Destiny Universe. Di samping itu, syarikat itu juga merancang untuk mewujudkan cawangan baru.


Untuk menyokong rancangan itu, Bungie akan membina studio antarabangsa pertamanya di Amsterdam, Belanda yang dikatakan dua kali lebih besar dari ibu pejabatnya di Bellevue, Washington.


Pengembangan ini diharapkan dapat menyokong banyak projek pasukan, termasuk yang berada di luar Destiny Universe.


Ketua Pegawai Eksekutif Bungie, Pete Parsons, mengatakan beberapa tahun kebelakangan adalah tempoh pertumbuhan dan peluang yang baik untuk Bungie.


"Kami adalah rumah bagi beberapa bakat paling cemerlang dan terbaik dalam industri ini, dan kami berharap dapat mengembangkan basis bakat kami tahun ini dan meningkatkan sumber daya untuk mendukung mereka," kata Parsons.


Kenyataan Bungie mengatakan projek Destiny 2 akan diteruskan dengan pengembangan jangka panjang dalam kategori penembak. Sebaliknya, syarikat itu berharap penjelajahan cerita baru di Destiny Universe akan menjadi keutamaan besar pada masa akan datang.


Langkah ini nampaknya akan menjadi sekuel yang menarik setelah syarikat melepaskan Witch Queen dan Lightfall pada tahun 2021 dan 2022.


Untuk menyokong menceritakan kisah baru, Bungie melantik Naib Presiden Destiny Universe, Mark Noseworthy dan Pengarah Eksekutif Kreatif Luke Smith untuk memimpin persiapan untuk perubahan.


Walau bagaimanapun, perincian mengenai rancangan itu masih tersembunyi. walaupun Bungie tidak memberikan petunjuk seperti apa proyeknya di luar Destiny, dia mengesahkan rancangan untuk membawa "sekurang-kurangnya satu IP baru" ke pasar sebelum 2025.