Pengasas Telegram bertemu Putera Raja Dubai, Ada Apa?

 


Pengasas Telegram Pavel Durov bertemu dengan putera raja atau Putera Mahkota Dubai, Sheikh Hamdan bin Mohammed bin Rashid Al Maktoum. Apakah tujuan pertemuan ini diadakan di Emiriah Arab Bersatu?


Rupa-rupanya Sheikh Hamdan kini ingin berteman dengan Durov. Selain itu, ibu pejabat Telegram kini berada di Dubai setelah sebelumnya berpindah ke beberapa negara.


Putera Mahkota Dubai mengatakan bahawa dengan infrastruktur bertaraf dunia, Dubai menyediakan semua yang diperlukan syarikat teknologi, baik kecil dan besar untuk berkembang maju. Telegram juga memilih untuk mempunyai pejabat di bandar itu.


"Keupayaan Dubai untuk menyediakan keadaan berorientasikan pertumbuhan untuk permulaan teknologi disahkan oleh kenyataan bahawa salah satu syarikat paling berjaya di dunia seperti Telegram memilih untuk beroperasi di sini," kata Sheikh Hamdan.


Dia juga menyatakan bahawa Dubai terbuka untuk menerima bakat teknologi berbakat dari seluruh dunia. Durov juga memuji perkembangan Dubai sebagai hab syarikat teknologi.


"Ekosistem permulaan, infrastruktur canggih dan peraturan mesra perniagaan yang ditawarkan Dubai telah menjadikannya hab untuk bakat dan usahawan dari seluruh dunia yang ingin pergi ke peringkat global," katanya.


Pelbagai permulaan teknologi besar memang muncul dari Dubai. Contohnya Careem, Souq.com, Media.Net, Anghami to Wrappup.


Durov sendiri memulakan operasi Telegram di sebuah pejabat kecil di Berlin, Jerman. Namun, kakitangan Telegram kemudiannya sering bergerak. Kadang kala menyewa rumah atau pangsapuri (kebanyakannya dari Airbnb) sebagai pejabat, dan akan berpindah setelah beberapa minggu atau bulan. Sekarang, mereka seolah-olah berada di rumah di Dubai.