Penggodam Korea Utara mencuri USD316 juta untuk membiayai senjata nuklear

 


Pasukan penggodam Korea Utara mencuri lebih dari USD 300 juta atau sekitar USD316 Juta selama tahun 2020 untuk membiayai pembinaan senjata nuklear.


Data ini berasal dari dokumen rahasia PBB, yang menyebut tindakan itu melanggar undang- undang antarabangsa.


Dokumen tersebut menuduh rejim Kim Jong Un meretas institusi kewangan dan pertukaran mata wang maya untuk membiayai pembangunan senjata nuklear dan membantu ekonomi Korea Utara.


Negara anggota PBB yang tidak disebutkan namanya mendakwa bahawa penggodam Korea Utara mencuri aset maya sebanyak USD 316 juta antara November 2019 hingga November 2020.


Dokumen tersebut juga menuduh Korea Utara menghasilkan bahan fisil, memiliki kemudahan nuklear, dan mengemas kini infrastruktur peluru berpandu balistiknya, sementara masih mencari bahan dan teknologi untuk program ini dari luar Korea Utara.


Penyiasat dari Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu mengatakan satu negara berjaya menemui data bahawa mungkin bagi Korea Utara untuk melekatkan hulu ledak nuklear ke peluru berpandu balistiknya, yang dapat mencapai jarak yang sangat jauh.


Laporan itu sendiri disiapkan oleh Panel Pakar PBB mengenai Korea Utara. Agensi ini dibentuk untuk memantau dan menegakkan sekatan yang dikenakan ke atas Korea Utara, sebagai hukuman kerana mengembangkan senjata nuklear dan peluru berpandu balistik.


CNN mendakwa telah menerima laporan ini dari sumber diplomatiknya di Majlis Keselamatan PBB. Masih belum diketahui kapan PBB akan mengeluarkan laporan ini kepada umum.


Laporan sedemikian biasanya dikeluarkan setiap enam bulan, satu pada awal musim gugur, dan satu pada awal musim bunga. Namun, belum jelas apakah PBB akan melepaskannya, kerana kebocoran sebelumnya telah membuat marah China dan Rusia - kedua-duanya anggota Majlis Keselamatan PBB - menyebabkan pelbagai masalah diplomatik.