Pertama di Dunia, Google dan Facebook membayar kepada Media di Australia


 Google dan Facebook hampir mencapai perjanjian komersial mengenai pembayaran media Australia untuk kandungan yang disajikan di kedua platform digital.


Ini dicapai setelah Australia membuat undang-undang pertama di dunia yang akan memaksa syarikat digital membiayai produk kewartawanan yang disiarkan di platformnya.


Parlimen  dijadualkan untuk meluluskan RUU minggu ini, setelah Jawatankuasa Senat mengesyorkan tidak ada perubahan pada rancangan peraturan yang ditolak oleh Google dan Facebook. Kedua-dua syarikat gergasi internet itu menyebut undang-undang itu "tidak dapat dilaksanakan", alias tidak dapat dilaksanakan.


Salah seorang menteri yang bertanggungjawab untuk undang-undang, Josh Frydenberg, mengatakan bahawa pada akhir minggu lalu, dia telah mengadakan perbincangan dengan CEO Facebook Mark Zuckerberg dan CEO Alphabet (Google) Sundar Pichai.


"Kami telah mencapai kemajuan yang nyata. Saya rasa dalam 48 hingga 72 jam, kami akan melihat beberapa perjanjian komersial yang signifikan yang dapat memberikan manfaat nyata kepada landskap media domestik dan melihat wartawan diberi penghargaan dari segi kewangan kerana menghasilkan kandungan asli yang seharusnya. kata Frydenberg.


Frydenberg mengatakan tidak ada negara lain yang melangkah seperti Australia (meluluskan undang-undang yang mewajibkan syarikat gergasi teknologi membayar penerbit media).


"Tidak ada negara lain yang melangkah seperti kita. Ini adalah proses yang sukar dan berterusan. Jadi, jangan terlalu terburu-buru. Tetapi setakat ini, perbincangan sangat menjanjikan," kata Frydenberg.


Frydenberg memberitahu Australian Broadcasting Corp bahawa perjanjian itu "sangat hampir."

Sementara itu, Google dan Facebook tidak memberi respons ketika diminta memberikan komen.


Google sebelumnya telah meningkatkan kempennya untuk melawan undang-undang yang dicadangkan. Google malah mengancam kepada Jawatankuasa Senat yang memeriksa rang undang-undang (RUU) bahawa ia mungkin menghentikan mesin pencari beroperasi di Australia jika rang undang-undang itu diluluskan.


Begitu juga, Facebook mengancam untuk menghentikan perkhidmatannya kepada pengguna di Australia sekiranya mereka terpaksa membayar berita kepada media tempatan.


Walaupun Google dan Facebook mungkin dapat menanggung kos kepada media Australia, kedua-dua syarikat kelihatan prihatin bahawa jika Australia meloloskan undang-undang, pihaknya akan menetapkan preseden antarabangsa untuk melaksanakannya.


Google telah menghadapi tekanan untuk membayar penerbit media di berbagai negara. Januari 2021, Google menandatangani perjanjian dengan sejumlah media di Perancis, membuka jalan bagi syarikat untuk membuat pembayaran hak cipta digital.


 Di bawah perjanjian itu, Google akan merundingkan perjanjian pelesenan individu dengan surat khabar tempatan. Pembayaran berdasarkan beberapa faktor, seperti jumlah lalu lintas laman web harian dan bulanan.


Sementara itu, di Australia, Google mengatakan pihaknya dapat membuat perjanjian pembayaran dengan penerbit media sebelum tagihan diluluskan.


Harap diperhatikan, Undang-Undang ini akan membentuk panel yang membuat keputusan yang mengikat mengenai pembayaran jika platform media dan perniagaan tidak setuju dengan harga berita.


Panel ini kemudian akan menerima tawaran terbaik dari platform (Google / Facebook) dan penerbit dan jarang menetapkan harga. Panel dibuat untuk mengelakkan platform dan media membuat permintaan harga yang tidak realistik.


Dua minggu yang lalu, Google mengumumkan bahawa mereka telah membayar tujuh laman berita di Australia, melalui program News Showcase. Program ini membayar penerbit berita yang berpartisipasi untuk menyediakan kandungan paywall kepada pengguna Showcase Berita.


Melalui program ini, Google telah mencapai perjanjian pembayaran dengan lebih daripada 450 penerbitan di seluruh dunia.