PM Australia marah kepada Facebook


Perdana Menteri Australia, Scott Morrison, tidak dapat menahan kemarahannya di Facebook. Rangkaian sosial terbesar di dunia menyekat kandungan berita di Australia sebagai protes terhadap peraturan baru bahawa Facebook harus membayar media untuk memaparkannya.

"Mereka mungkin mengubah dunia tetapi itu tidak berarti mereka harus menjalankannya," kata Perdana Menteri.


Peraturan tersebut mungkin akan diluluskan oleh parlimen Australia. "Kami tidak akan diintimidasi oleh penindasan oleh syarikat teknologi besar ini, menekan parlimen ketika memilih peraturan Kod Tawar-menawar Media Media," jelasnya.


Google telah mengancam untuk meninggalkan Australia tetapi baru-baru ini mencapai persetujuan. Sementara itu, Facebook setakat ini tidak menerimanya, sehingga melancarkan protes tersebut. Banyak pihak juga mengecam tindakan Facebook kerana dikeluarkan dari pelbagai maklumat penting, termasuk masalah kesihatan atau berita kecemasan.


"Tindakan Facebook untuk tidak bersahabat dengan Australia hari ini, melewati maklumat kritikal mengenai perkhidmatan kesihatan dan kecemasan, adalah sombong dan mengecewakan," tambah Morrison.


"Tindakan itu hanya mengesahkan keprihatinan sejumlah negara yang semakin meningkat mengenai tingkah laku syarikat teknologi besar yang menganggap mereka lebih besar daripada pemerintah dan peraturan itu tidak boleh diterapkan pada mereka," katanya.


Peraturan Australia yang baru akan memaksa syarikat gergasi internet membayar syarikat media Australia dengan adil setelah menyiarkan pautan atau potongan berita dalam hasil carian.


Pada masa ini tidak ada rancangan pengawalseliaan yang memerlukan mesin pencari yang lebih kecil seperti Bing atau DuckDuckGo untuk membayar, tetapi pemerintah Australia belum meninggalkan pilihan itu sepenuhnya.

PM Australia marah kepada Facebook PM Australia marah kepada Facebook Reviewed by thecekodok on 4:10:00 AM Rating: 5
Powered by Blogger.