Profil Andy Jassy, ​​Ketua Pegawai Eksekutif Baru pengganti Amazon kepada Jeff Bezos

 


Jeff Bezos memutuskan untuk mengundurkan diri dari jawatan CEO Amazon. Orang terkaya di dunia pasti akan digantikan oleh Andy Jassy, ​​eksekutif tertinggi gergasi kedai dalam talian yang dianggap berperanan dalam mengembangkan perniagaan awan Amazon.

"Andy terkenal di syarikat itu dan telah lama berada di Amazon selama saya. Dia akan menjadi pemimpin yang luar biasa, dan dia mempunyai kepercayaan penuh terhadap saya," kata Bezos.


Semasa penubuhannya sejak 27 tahun yang lalu, ini adalah kali pertama berlaku pertukaran CEO Amazon. Jassy, ​​yang berusia 53 tahun sebelumnya berkhidmat sebagai Ketua Pegawai Eksekutif Amazon Web Services atau AWS sejak 2016. Dia telah lama disebut-sebut sebagai calon terkuat untuk CEO Amazon sekiranya Bezos memilih untuk mengundurkan diri.

AWS di bawah kepemimpinannya membuat Amazon dikenali bukan sahaja sebagai kedai dalam talian, tetapi juga syarikat infrastruktur pengkomputeran awan terkemuka dan selalu menghasilkan keuntungan besar. Tidak hairanlah Jeff Bezos kagum dengannya.


Jassy adalah alumni Harvard, lulus dari peringkat sarjana pada tahun 1990 dan terus ke Harvard Business School sehingga tamat pada tahun 1997. Dia segera bekerja di Amazon dan tidak pernah meninggalkan syarikat itu.


Pekerjaannya di AWS sangat indah. Ketika bermula pada tahun 2006, AWS memberi tumpuan untuk menyediakan penyimpanan awan dan kapasiti pengkomputeran kebanyakannya kepada syarikat teknologi kecil. AWS kemudian berjaya menarik banyak syarikat untuk menggunakan perkhidmatannya dan menjadi peneraju pasaran.


Pada pertengahan tahun 20020, AWS masih dominan dengan 33% kawalan pasaran perkhidmatan infrastruktur awan, diikuti oleh Microsoft dengan pangsa pasar 18% dan Google dengan 9%. Pada suku keempat tahun 2020, pendapatan AWS mencapai USD 12.7 bilion.


Pelantikan Jassy menunjukkan bahawa Amazon memandang perniagaan awan sebagai sangat penting untuk masa depan syarikat dan tidak mahu diambil alih oleh Microsoft atau Google, yang baru-baru ini sangat agresif. Sudah tentu, Jassy tidak mahu mengecewakan Jeff Bezos.