Qualcomm Mengumumkan Modem 5G Snapdragon X65 Baru


Qualcomm telah mengumumkan kehadiran Snapdragon X65 sebagai penyelesaian modem-ke-antena 5G generasi keempat. Qualcomm mendakwa Snapdragon X65 adalah Sistem Modem-RF 5G 10 Gigabit pertama dan Rilis 3GPP 16 di dunia.


Qualcomm mengatakan modem baru sudah dalam fasa penggunaan sampel oleh sejumlah OEM dan disasarkan untuk dilancarkan pada peranti komersial tahun ini.


Snapdragon X65 sendiri disebut sebagai lompatan terbesar Qualcomm untuk penyelesaian 5G sejak pengkomersialan sistem modem RF pertama. Ini kerana modem ini dirancang untuk menyokong kelajuan 5G terpantas pada masa ini dan sudah menggunakan spektrum yang tersedia.


Selain Snapdragon X65, Qualcomm juga mengumumkan Snapdragon X62 sebagai penyelesaian modem-ke-antena yang dioptimumkan untuk penggunaan umum dalam aplikasi jalur lebar mudah alih.


Pencapaian yang signifikan dengan Snapdragon X65, memungkinkan kelajuan sambungan sehingga 10 Gigabit sesaat dan menyokong spesifikasi 5G terkini yang mempunyai peranan penting dalam kes penggunaan 5G terbaru.


Pelbagai kes penggunaan untuk 5G terbaru tidak hanya terhad untuk digunakan dalam telefon pintar premium, tetapi juga membuka kemungkinan lain untuk pengembangan 5G, seperti jalur lebar mudah alih, komputasi, XR, IoT untuk industri, rangkaian 5G swasta, dan akses tanpa wayar tetap.


Snapdragon X65 menyatukan kejayaan utama dari 5G yang diharapkan dapat menjadi inovator tanpa wayar yang paling utama.


"Sistem modem-RF 5G generasi keempat kami dirancang untuk peluncuran global 5G dan dengan inovasi utama, dari modem hingga antena dengan kemampuan integrasi spektrum luas pada sub6 GHz dan mmWave," jelasnya.


Salah satu inovasi yang dibawa oleh Qualcomm ke modem ini ialah seni bina dapat ditingkatkan. Dengan cara ini, mungkin untuk Snapdragon X65 untuk mendapatkan peningkatan, pengembangan dan tetapan di segmen 5G termasuk kehadiran fitur baru.


Selain itu, model antena modem ini menggunakan generasi keempat Qualcomm 545 mmWave. Antena ini dikatakan dapat memperluas liputan mudah alih mmWave dan kecekapan kuasa yang lebih baik.


Di samping itu, Qualcomm juga menyajikan teknologi pengurusan antena berasaskan AI pertama di dunia. Dengan kemampuan ini, antena dapat diselaraskan untuk kadar data yang lebih cepat, liputan yang lebih baik, dan jangka hayat bateri yang lebih lama.


Sebelumnya, Qualcomm juga mengumumkan kehadiran pengganti chipset terbaru untuk Snapdragon 865 Plus, iaitu Platform Mudah Alih Snapdragon 870 5G.


Pada chipset baru, syarikat masih menggunakan CPU Qualcomm Kryo 585 berdasarkan ARM Cortex-A77 dengan sejumlah peningkatan.


Qualcomm mendakwa, CPU pada Snapdragon 870 mampu "berjalan" pada kelajuan hingga 3.2 GHz.


Pada masa ini, kelajuan pemproses tertinggi dalam peranti mudah alih masih dipegang oleh Snapdragon 865 Plus (3.1 GHz), dan Kirin 9000 pada 3.13 GHz.


Snapdragon 870 5G dirancang untuk memberikan prestasi dan mempersiapkan pengalaman permainan yang sangat pantas, disokong oleh Qualcomm Snapdragon Elite Gaming, 5G sub-6 GHz dan mmWave, dan AI yang intuitif.


Berdasarkan keberhasilan Snapdragon 865 dan 865 Plus, Snapdragon 870 terbaru dirancang untuk menjawab keperluan industri selular dan OEM.


Rancangannya adalah untuk Motorola, iQOO, OnePlus, Oppo, dan Xiaomi untuk menggunakan Snapdragon 870 ini untuk barisan telefon pintar terbaru mereka.