Rekod Baru, 26 Juta Pemain Dalam Talian Bersama di Steam

 


Steam sekali lagi memecahkan rekod pengguna pada akhir minggu lalu. Pada 7 Februari, terdapat lebih daripada 26.4 juta pengguna bersamaan atau jumlah pengguna dalam talian pada masa yang sama.

Rekod baru ini memecahkan rekod sebelumnya yang dicatat pada 2 Januari sebanyak 25.4 juta pengguna serentak. Berdasarkan data dari SteamDB, puncak pengguna Steam bersamaan hingga kini adalah 26.401.443 orang.

Tidak diketahui peristiwa apa yang menyebabkan kenaikan ini, kerana tidak banyak permainan baru yang menarik perhatian. Kenaikan pada bulan Disember-Januari kemungkinan besar akan didorong oleh Cyberpunk 2077 yang baru dikeluarkan.


Permainan yang paling banyak dimainkan masih sama, seperti CS: GO, Dota 2, Grand Theft Auto V dan Team Fortress 2. Untuk CS: GO, 1 juta pemain telah mencatat bermain permainan ini pada masa yang sama.


Peningkatan jumlah pengguna Steam serentak telah dilihat sejak awal wabak COVID-19. Pada 2 Februari 2020, rekod 18,537,490 yang dicapai pada Januari 2018, telah dipecahkan setelah Steam mencatatkan 18,801,944 pemain pada masa yang sama.


Selepas itu, Steam terus memecahkan rekod untuk pengguna serentak. Pada bulan Mac 2020, untuk pertama kalinya platform yang dibuat oleh Valve memecahkan rekod 20 juta pemain pada masa yang sama, yang meningkat menjadi 22 juta pemain hanya seminggu kemudian.


Rekod terbaru adalah 25.4 juta pemain serentak yang ditetapkan pada Januari 2021. Rekod itu dipecahkan hanya beberapa minggu selepas Steam mencatat 120 juta pemain aktif bulanan, dan 31.3 bilion jam menghabiskan masa bermain permainan pada tahun 2020.


Valve memastikan bahawa peningkatan populariti Steam sepanjang tahun 2020 disebabkan oleh wabak.


"Walaupun Steam telah melihat pertumbuhan yang ketara pada tahun 2020 sebelum penutupan COVID-19, masa permainan permainan meningkat ketika orang mula tinggal di rumah, secara dramatis meningkatkan jumlah pengguna yang membeli dan bermain permainan, dan diharapkan dapat membawa kegembiraan untuk mengimbangi kegilaan 2020. , "kata Valve dalam blog Steam Year in Review.