Saintis Melatih Babi untuk Bermain Games dengan Muncungnya.

 


Babi adalah salah satu haiwan dengan tahap kecerdasan yang tinggi. Tetapi siapa sangka mereka juga dapat dilatih dan pandai bermain permainan.

Kajian itu, yang diterbitkan dalam jurnal Frontiers of Psychology, adalah puncak penyelidikan kecerdasan babi yang dimulai pada tahun 1990-an. Makalah ini ditulis oleh penyelidik Universiti Purdue, Candace Croney dan pensyarah psikologi Universiti Negeri Ohio, Sarah Boysen.


Kajian ini memfokuskan pada dua babi Yorkshire bernama Hamlet dan Omelet, dan dua babi mikro Panepinto bernama Ebony dan Ivory. Keempat babi itu dibesarkan di Universiti Negeri Pennsylvania.


Babi dilatih untuk bermain permainan sederhana yang sebelumnya dibuat untuk melatih simpanse dan monyet rhesus. Mereka belajar mengoperasikan kayu bedik menggunakan muncungnya untuk menggerakkan kursor komputer di skrin.


Setelah berjaya mengarahkan kursor ke dinding, dispenser makanan yang disambungkan ke kayu bedik akan secara automatik mengeluarkan makanan untuk babi.


Permainan ini sangat sederhana tetapi mempunyai tahap kesukaran yang berbeza, dan jumlah dinding di layar dikurangkan dari empat menjadi satu.


Keempat ekor babi semakin baik bermain permainan dari masa ke masa, tetapi prestasinya berbeza pada tahap kesukaran yang lebih tinggi. Contohnya Ivory yang mempunyai kadar ketepatan 76% ketika mencapai sasaran dinding tunggal.


Walaupun mereka boleh menjadi lebih baik, prestasi keempat-empat babi masih rendah jika dibandingkan dengan simpanse dan monyet rhesus yang juga dilatih untuk bermain permainan menggunakan kayu bedik. Para saintis berpendapat bahawa ini kerana babi harus menggerakkan kayu bedik menggunakan moncongnya.


"Kajian masa depan mengenai keupayaan kognitif babi dan spesies domestik lain kemungkinan akan mendapat manfaat dari penggunaan skrin sentuh atau teknologi antara muka komputer canggih yang lain," kata kajian itu.


Semasa melatih babi untuk bermain permainan kelihatan seperti sedikit kajian yang pelik, Croney mengatakan tujuan utama penyelidikan ini adalah untuk meningkatkan kesejahteraan haiwan. Pada masa akan datang, para penyelidik ingin melihat sama ada babi dapat berkomunikasi menggunakan simbol dan komputer.


"Bukan suatu prestasi kecil bagi haiwan untuk memahami konsep bahawa tingkah laku mereka mempunyai kesan di tempat lain," kata Croney.


"Bahwa babi dapat melakukan ini pada tahap apa pun harus membuat kita berhenti sejenak tentang apa yang dapat mereka pelajari dan bagaimana pembelajaran itu dapat mempengaruhi mereka," dia menyimpulkan.