Satelit Telkom-3 Terjun ke Bumi Setelah Hampir 9 Tahun Hilang


 Satelit Telkom-3 dijangka kembali ke Bumi hari ini, Jumaat . Satelit itu mula hilang sejurus dilancarkan dari Baikonur Cosmodrome, Kazakhstan, pada tahun 2012.


Agensi Aeronautik dan Angkasa Negara (Lapan) berkoordinasi dengan Telkom dan agensi angkasa Rusia, Roscosmos, mengenai kemasukan semula satelit Telkom-3 ke Bumi.



Lapan mengatakan bahawa satelit Telkom-3 akan melakukan masuk semula pada 5 Februari 2021.


"Ini adalah pertama kalinya objek jatuh bersaiz besar milik Indonesia," kata Penyelaras Perhubungan Awam Lapan Jasyanto.


Menanggapi kejadian itu, Lapan telah berkoordinasi dengan Telkom, Telkomsat, dan Roscosmos Rusia


Mengenai di mana satelit Telkom-3 akan jatuh, Lapan mengakui bahawa pada masa ini lokasinya tidak dapat diramalkan dengan tepat.


Satelit, yang beratnya 1.845 tan, tidak mengandungi bahan radioaktif dan dianggarkan bahawa sebahagian besar jisim satelit akan terbakar ketika memasuki atmosfera, meninggalkan 10% hingga 40% dari jisim asalnya.


Satelit Telkom-3 (COSPAR-ID 2012-044A, NORAD-ID 38744) adalah satelit yang dibuat oleh ISS Reshetnev, Rusia berdasarkan pesanan Telkom. Satelit dilancarkan pada 6 Ogos 2012 dari Baikonur Cosmodrome, Kazakhstan, tetapi masalah teknikal menyebabkannya gagal mencapai orbit.


Pada masa itu, satelit Telkom-3 bersama dengan satelit Ekspress-MD2 yang menaiki roket Proton-M pemerintah Rusia telah hilang setelah beberapa jam meluncur ke slot orbitnya kerana gagal di pentas Briz-M.


Briz-M adalah tahap melepaskan tangki bahan bakar diikuti dengan pemindahan instrumen arah dari perintah pusat untuk menghindari kejutan ketika tangki pendorong tambahan dikeluarkan.