Selepas Facebook, Myanmar kini menyekat Twitter dan Instagram

 


Pemerintah tentera Myanmar mengeluarkan perintah untuk menyekat Twitter dan Instagram. Ini dilakukan beberapa hari selepas rampasan kuasa berlaku.


Sebelumnya, pemerintah tentera Myanmar juga telah menghentikan akses ke Facebook.


Pada hari Jumaat 5 Februari 2021, pengawal selia telekomunikasi tempatan, Myanmar Pengangkutan dan Komunikasi, memerintahkan penyedia internet di negara itu untuk menyekat Twitter dan Instagram.



Maklumat ini berdasarkan maklumat dari syarikat telekomunikasi Norway Telenor yang menawarkan perkhidmatannya di Myanmar.


"Semua operator telefon dan penyedia perkhidmatan internet di Myanmar menerima pesanan pada 5 Februari 2021 dari Kementerian, untuk waktu yang tidak ditentukan, untuk menyekat platform media sosial Twitter dan Instagram," kata Telenor Group dalam satu kenyataan, yang dipetik dari laman web Telenor .


Telenor Group mengatakan arahan itu memang memiliki dasar hukum dalam peraturan telekomunikasi Myanmar, namun, Telenor Group melihatnya bertentangan dengan peraturan hak asasi manusia internasional.


Telenor Group juga menekankan bahawa kebebasan bersuara melalui akses ke perkhidmatan telekomunikasi mesti dijaga setiap masa, terutama semasa konflik.


"Telenor Group terbuka untuk komunikasi. Bersama Telenor Myanmar, kami mencari cara untuk membuka kembali akses ke perkhidmatan ini secepat mungkin," kata Telenor Group.


Sementara itu, jurucakap Facebook, yang merupakan induk Instagram, mengesahkan bahawa perkhidmatannya disekat oleh pemerintah tentera Myanmar.


"Penyedia telekomunikasi di Myanmar telah memerintahkan penyekat Instagram secara kekal. Kami mendesak pihak berkuasa untuk mengaktifkan semula hubungan supaya orang di Myanmar dapat berkomunikasi dengan keluarga dan rakan, serta mengakses maklumat," kata seorang jurucakap Facebook, yang dikutip oleh CNN Business.


Sementara itu, Twitter menyatakan bahawa ia sangat prihatin dengan perintah untuk menyekat platformnya.


"Ini melemahkan perbincangan awam dan hak orang untuk menyatakan pendapat mereka," kata seorang jurucakap Twitter.


"Internet terbuka semakin terancam di seluruh dunia. Kami akan terus menyokong untuk menghentikan penutupan perintah pemerintah," katanya.


Sebelumnya, pemerintah tentera Myanmar telah meminta operator tempatan di negara itu untuk menyekat Facebook selama tiga hari, sehingga 7 Januari 2021.


Maklumat ini dilaporkan oleh sebilangan pengguna Reddit dari Myanmar yang mengatakan bahawa Facebook tidak lagi dapat diakses melalui telefon pintar mereka. Dengan kata lain, penyekat tersebut telah dilakukan oleh pengendali tempatan.


Pemerintah tentera Myanmar yang baru menyekat Facebook kerana media sosial dianggap mengganggu kestabilan negara.


Menurut NetBlock, penyekat itu dirasakan oleh banyak pelanggan MPT, pengendali milik negara. Selain Facebook, perkhidmatan lain seperti Messenger, Instagram, dan WhatsApp juga tidak dapat diakses.


Mengenai halangan ini, jurucakap Facebook mengatakan bahawa mereka sudah tahu apa yang berlaku. Oleh itu, mereka meminta pihak berkuasa di Myanmar untuk memulihkan akses sambungan.


"Kami mendesak pihak berkuasa untuk memulihkan hubungan agar orang di Myanmar dapat berkomunikasi dengan keluarga dan rakan mereka dan mengakses maklumat penting," kata seorang jurucakap syarikat.


Untuk makluman, keputusan menyekat ini dibuat tidak lama setelah rampasan kuasa tentera Myanmar mengambil alih kawalan negara itu dan mengisytiharkan keadaan darurat selama setahun.


Sebaliknya, Facebook itu sendiri di Myanmar sering dikatakan sebagai alat menyebarkan maklumat yang salah sehingga membawa kepada keganasan di dunia nyata.