Tentera Myanmar Menutup Akses Internet

 


Pemimpin tentera Myanmar memperluas larangan internet dalam usaha untuk membatasi demonstrasi menentang mereka. Kali ini akses internet di Myanmar dimatikan.


Pemadaman internet dilakukan hampir sepenuhnya. Kesambungan hanya 16% dari tahap normal. Sebelumnya warga Myanmar masih dapat mengakali menggunakan VPN untuk mengakses sejumlah media sosial dan perkhidmatan yang disekat. Tetapi sekarang, hampir semua orang tidak dapat mengakses apa-apa di internet.


Pemadaman internet berlaku hanya beberapa jam selepas Myanmar menyekat Instagram dan Twitter. Ini bermaksud bahawa larangan ini telah diperluas daripada sebelumnya hanya menyasarkan Facebook. Kementerian Penerangan Myanmar mendakwa pada 2 Februari bahawa para demonstran menggunakan rangkaian sosial untuk menimbulkan kekacauan.


Tidak dapat dipastikan sama ada atau bila rejim tentera Myanmar akan tamatkan sekatan. Apa yang jelas, walaupun sekatan itu ditamatkan, itu tidak akan dapat dilakukan dalam waktu dekat, kerana protes berskala besar tetap berlanjutan walaupun ada langkah baru.


Myanmar menggunakan strategi yang sama yang sering digunakan oleh sejumlah negara ketika menghadapi situasi yang serupa, seperti Iran, Mesir dan beberapa negara lain.


Tentera negara dengan jelas bertaruh bahawa kekurangan akses internet akan menghalang penunjuk perasaan daripada bergerak. Namun, seperti contoh yang telah kita lihat di negara lain, penunjuk perasaan yang gigih akan selalu mencari penyelesaian teknologi untuk terus bertindak. Sebenarnya, dikhuatiri penyekatan internet akan mencetuskan tentangan.