Tentera Myanmar sengaja memotong internet

 


Rampasan kuasa tentera Myanmar menyebabkan rakyatnya menghadapi masalah tambahan. Internet terputus mengikut permintaan pihak berkuasa.


Tindakan ketenteraan itu menahan tokoh politik Aung San Suu Kyi, yang mengakibatkan demonstrasi awam. Mereka meminta Suu Kyi dibebaskan. Sudah tentu penggunaan media sosial dan internet yang hiruk pikuk ini.


Jadi, setiap kali tentera Myanmar bergerak, saat itulah internet di Tanah Seribu Pagoda akan ditutup. Pemadaman internet terbaru adalah ketika tentera memperpanjang penahanan Suu Kyi selama 2 hari.


Internet ditutup selama 8 jam, walaupun hal itu tidak menghentikan orang untuk melakukan protes. Demonstrasi di Dawei City memanfaatkan Facebook secara langsung untuk menyiarkan aksi tersebut.


"Orang ramai berarak di jalanan dan mereka tidak peduli ditangkap atau ditembak. Kita tidak boleh berhenti sekarang. Ketakutan di dalam minda kita sudah hilang," kata Nyein Moe, 45, yang turut serta dalam demonstrasi di Yangon.


Tuduhan untuk Suu Kyi juga agak tidak masuk akal, kerana mengimport 6 radio walkie talkie. Khin Maung Zaw, peguam Suu Kyi menyerahkan kepada umum untuk menilai sama ada proses perbicaraan Suu Kyi itu adil atau tidak.


Polis dan tentera menghadapi demonstran di pelbagai kawasan di Myanmar. Facebook live selalu menjadi tunjang penyiaran demonstrasi. Mungkin itu sebabnya junta tentera memutuskan internet.


Akhirnya, internet ditutup dari hari Isnin sekitar jam 00.00 waktu tempatan. Rangkaian mudah alih juga tidak beroperasi dari 01.00-09.00 pagi. Ini sejajar dengan mobilisasi kenderaan dan trak berperisai tentera Myanmar.


Kumpulan pemantau Netblocks melaporkan pemadaman adalah perintah negara untuk mewujudkan seluruh wilayah Myanmar. Pemadaman internet juga berlaku pada hari-hari awal rampasan kuasa terhadap Suu Kyi.