TikTok Akan Mengingatkan Pengguna Sebelum Berkongsi Kandungan Tidak Sah

 


TikTok baru sahaja mengumumkan ciri baru untuk penggunanya. Melalui fitur baru ini, TikTok akan memberikan pemberitahuan atau peringatan kepada pengguna jika kandungan yang akan dikongsi tidak dapat disahkan.


TikTok sendiri sebenarnya telah bekerjasama dengan beberapa platform pemeriksaan fakta, seperti PolitiFact, Lead Stories, dan SciVerify. Sekiranya terdapat kandungan yang dianggap tidak benar, syarikat akan segera mengeluarkannya dari platform.


Tetapi tidak jarang, ada beberapa konten yang tidak dapat disahkan, terutama untuk peristiwa baru-baru ini. Untuk itu, dengan ciri ini, TikTok ingin mengurangkan penyebaran kandungan yang tidak disahkan.


Dipetik dari laman web rasmi syarikat itu, Jumaat (5/2/2021), Pengurus Produk Amanah & Keselamatan TikTok, Gina Hernandez, mengatakan bahawa pihaknya akan menandai kandungan seperti ini melalui sepanduk yang dipaparkan.


Jadi, penonton kandungan yang menonton video akan melihat pemberitahuan bahawa kandungannya telah ditinjau, tetapi kebenarannya belum disahkan. Sementara itu, pembuat video juga akan diberi amaran bahawa video mereka ditandai sebagai kandungan yang tidak berasas.


"Sekiranya penonton cuba berkongsi video tersebut, mereka akan melihat pesan yang mengingatkan bahawa video tersebut telah ditandai sebagai kandungan yang tidak disahkan," jelas Gina.


Dengan langkah ini, TikTok ingin mengajak pengguna untuk memperhatikan kandungan yang mereka kongsi. Rencananya, ciri ini akan tersedia secara global dalam beberapa minggu akan datang, tetapi kini pertama kali hadir di Amerika Syarikat dan Kanada.


TikTok mengatakan pendekatan seperti ini dapat mengurangkan hingga 24 peratus penonton yang berkongsi video, sementara jumlah suka untuk kandungan yang tidak berasas juga menurun sebanyak 7 peratus.


Sebaliknya, TikTok membalas berita bahawa syarikat itu akan meninggalkan India. Sebelum ini, laporan Nikkei Asia mengatakan TikTok menarik diri dari India, memetik sumber yang mengaku dekat dengan syarikat itu.


Sekarang dalam pengesahan kepada The Verge, Rabu (2/2/2021), seorang jurucakap TikTok mengatakan bahawa TikTok memang memotong pekerja di India, tetapi menolak maklumat terperinci sebelumnya.


"Mengingat kurangnya maklum balas dari pemerintah tentang bagaimana menyelesaikan masalah (menyekat TikTok) dalam tujuh bulan ini, dengan sangat sedih kami telah memutuskan untuk mengurangkan tenaga kerja kami di India," kata seorang jurucakap Tiktok.


"Kami berharap mendapat peluang untuk melancarkan semula TikTok di India untuk menyokong ratusan juta pengguna, artis, pencerita, pendidik dan seniman di sana," katanya.


Tidak jelas berapa pekerja yang dikekalkan oleh TikTok. Tetapi Nikkei melaporkan bahawa kebanyakan pekerja tempatan akan diberhentikan.


Syarikat itu tidak menyatakan berapa pekerja India yang akan kekal.


India terkenal sebagai salah satu pasar besar untuk TikTok. Dilaporkan, 30 peratus muat turun TikTok berasal dari India, pada April 2020. Sehingga Jun 2020, TikTok mempunyai sekitar 167 juta pengguna di India.


TikTok telah disekat di India sejak 29 Jun 2020 atau sekitar 7 bulan.