Twitter Mempertimbangkan Model Langganan untuk jana pendapatan


 Twitter terus mempertimbangkan untuk menambah langganan dan ciri berbayar lain untuk mendapatkan wang tambahan dan tidak lagi bergantung pada pendapatan iklan.


Mereka sedang mempertimbangkan beberapa model, termasuk menyediakan ciri berbayar seperti butang 'undo send' dan lebih banyak penyesuaian. Idea lain adalah memperkenalkan program 'tip' di mana pengguna boleh membayar akaun Twitter untuk kandungan eksklusif.


Selain itu, Twitter juga berencana untuk menukar Tweetdeck, yang dapat diakses secara percuma, menjadi layanan berbayar.



Tweetdeck sendiri adalah perkhidmatan alternatif Twitter yang popular kerana ia membolehkan pengguna mengurus banyak akaun Twitter sekaligus dan memaparkan suapan menegak yang lebih mudah dibaca.


Rancangan Twitter untuk mempertimbangkan perkhidmatan berbayar adalah cara untuk mengurangkan pergantungannya terhadap pendapatan dari iklan.


Perniagaan iklan Twitter saat ini ketinggalan dari Facebook dan Snapchat, dan syarikat yang mempunyai logo burung terus mendapat tekanan untuk mempelbagaikan dari aktivis pelabur yang ingin menggantikan CEO Jack Dorsey dan tekanan dari pandemi.


 Revenue Products Lead Twitter Bruce Falck mengesahkan bahawa syarikat itu mungkin melibatkan perkhidmatan langganan untuk meningkatkan pendapatannya. Tetapi dia menekankan bahawa saat ini rancangan itu masih dalam tahap awal.


"Kami tidak mengharapkan pendapatan yang bermakna disumbangkan oleh peluang ini pada tahun 2021," kata Falck.


Twitter sebenarnya telah meneroka model perkhidmatan langganan sejak beberapa tahun kebelakangan ini. Pada tahun 2017, mereka mempertimbangkan untuk membawa ciri premium berbayar ke Tweetdeck tetapi ini dibatalkan.


Musim panas lalu, Twitter juga melakukan tinjauan yang menanyakan kepada pengguna ciri apa yang ingin mereka bayar, termasuk warna tersuai, video yang lebih panjang dan berkualiti tinggi, lencana profil, balasan automatik, butang 'undo send', dan analisis.


Kemudian ketika mengumumkan penyata kewangan untuk suku kedua tahun 2020, CEO Twitter Jack Dorsey memberitahu para pelabur bahawa syarikat itu merancang untuk menguji perkhidmatan langganan.