Twitter menjangka pertumbuhan pengguna akan perlahan pada tahun 2021

 


Pandemik COVID-19 serta pilihan raya presiden AS ke-46 telah menjadi faktor penting dalam meningkatkan pangkalan pengguna Twitter ke tahap tertinggi.


Twitter melaporkan terdapat 192 juta pengguna aktif yang dapat menghasilkan wang setiap hari, meningkat daripada 187 juta pada suku lalu dan meningkat 27% dari tahun lalu. Tetapi Twitter juga meramalkan bahawa pada tahun 2021 pertumbuhan pengguna akan mulai perlahan.


"Pada tahun 2020, pertumbuhan peningkatan produk mencapai tahap tertinggi sepanjang masa dengan keuntungan tambahan dari perbincangan global yang meningkat di sekitar COVID-19, menjelang pilihan raya AS, dan peristiwa baru-baru ini," tulis Twitter dalam surat kepada pemegang saham.


Dari segi pendapatan, Twitter melaporkan memperoleh USD 1,29 bilion, meningkat 28% dari tahun lalu. Pendapatan untuk tahun ini mencapai USD 3,72 bilion, meningkat 7% dari tahun 2019.


Seperti kebanyakan syarikat lain, Twitter, yang bergantung pada pengiklanan, berjuang pada awal wabak COVID-19 walaupun pendapatan mereka kembali pulih pada akhir 2020.


Twitter mengatakan bahawa mereka melihat penurunan perbelanjaan iklan sekitar pilihan raya November, tetapi minat pengiklan semakin pulih menjelang cuti.


Hasilnya muncul setelah tahun penuh gejolak untuk Twitter. Syarikat mesti memperhitungkan krisis disinformasi berikutan wabak global, dan pemilihan presiden yang belum pernah terjadi sebelumnya yang memuncak pada platform yang menyekat Donald Trump secara kekal.


Pada masa yang sama, syarikat telah melabur dalam ciri baru seperti Armada dan Ruang. Syarikat itu juga mengisyaratkan bahawa kemungkinan akan beralih ke langganan dengan pemerolehan platform buletin Revue baru-baru ini.