Aplikasi Nike dan Adidas hilang di China kerana kritikan terhadap masalah Xinjiang

 


Dua aplikasi jenama sukan utama, Nike dan Adidas, telah hilang di telefon bimbit buatan China. Wah, apa salahnya?

Huawei baru-baru ini membuang aplikasi Nike dan Adidas di Huawei App Store. Malah, Xiaomi juga mengesahkan bahawa ia tidak lagi mengandungi iklan mengenai dua jenama di telefon bimbitnya.


Baik Huawei maupun Xiaomi tidak memberikan penjelasan mengapa aplikasi Nike dan Adidas hilang, atau iklan untuk dua jenama sukan itu berhenti muncul.


Seperti yang dilaporkan oleh Global Times, Selasa (30/3/2021) Nike dan Adidas mengkritik China dengan membuat pernyataan yang melarang penggunaan bahan katun dari daerah Uighur di Xinjiang, China.


Kedua-dua alat sukan tersebut melaksanakan dasar ini sebagai bentuk keprihatinan terhadap dugaan kerja paksa yang berlaku di Xianjiang. Selain Nike dan Adidas, jenama H&M, New Balance, dan Burberry juga telah mengambil langkah serupa.


Minggu lalu, kritikan dari H&M adalah bahawa ia berhenti menggunakan bahan katun dari X

Di media sosial tempatan, banyak yang meminta boikot Adidas kepada Nike, memilih jenama tempatan. Bagi Nike dan Adidas, China adalah pasaran penting bagi mereka, terutama di tengah-tengah wabak COVID-19 di mana pasarannya lembap.


Adidas, jenama asing paling popular di China, menyaksikan harga sahamnya jatuh lebih dari 6% setelah mengkritik dakwaan pekerja paksa di Xianjiang. Begitu juga, Nike, yang dilaporkan mempunyai nilai pasaran jenama yang berpangkalan di AS merosot lebih dari 70 bilion Yuan atau USD 10.7 bilion pada hari Khamis lalu.

Aplikasi Nike dan Adidas hilang di China kerana kritikan terhadap masalah Xinjiang Aplikasi Nike dan Adidas hilang di China kerana kritikan terhadap masalah Xinjiang Reviewed by thecekodok on 6:32:00 AM Rating: 5
Powered by Blogger.