Brave Akan Menjadi Pesaing Utama Carian Google

 


Google melalui enjin cariannya menguasai sekitar 92 peratus bahagian pasaran. Sementara penyemak imbas Chrome menguasai hampir 70 peratus bahagian pasaran.


Namun, dalam masa terdekat akan ada pesaing baru untuk Carian Google di bidang enjin carian selain Microsoft's Bing. Yaitu Brave Search yang didakwa mementingkan data privasi penggunanya.


Ini bermaksud bahawa Brave Search tidak akan menggunakan data yang dikumpulkan seperti alamat IP penggunanya dan tidak memerlukan pengguna untuk mempunyai akaun untuk melayari.


Di tengah perhatian banyak orang mengenai privasi dalam talian, Brave mengumumkan bahawa ia akan melancarkan mesin carian yang diramalkan akan menjadi pesaing Google seterusnya.


Diasaskan oleh bekas eksekutif Mozilla Brendan Eich, Brave telah menumpukan perhatian kepada privasi awam setelah dua tahun melancarkan penyemak imbasnya.


Pengumuman Brave Search menempatkan pemula kali pertama dalam kedudukan yang jarang berlaku untuk mengatasi dominasi penyemak imbas dan carian Google.


Eich berkata, Brave Search telah membuka senarai menunggu (waiting list) dan akan dilancarkan pada separuh pertama tahun ini. Penyemak imbas ini tidak akan menjejaki atau melampirkan profil orang yang menggunakannya.


"Brave sudah memiliki model pengguna anonim lalai tanpa pengumpulan data sama sekali," katanya seperti dikutip oleh Wired, Khamis (4/3/2021).


Dia menambah bahawa tidak ada alamat IP yang akan dikumpulkan dan syarikat itu meneroka bagaimana mereka dapat membuat mesin carian berbayar yang bebas iklan dan dilengkapi iklan.


Eich mengatakan Brave tidak memulakan mesin pencari atau indeksnya dari awal dan tidak akan menggunakan indeks dari Bing atau syarikat teknologi lain. Sebaliknya, Brave telah membeli Tailcat, cabang mesin pencari Jerman Cliqz, yang dimiliki oleh Hubert Burda Media dan ditutup pada tahun lalu.


Pembelian tersebut merangkumi indeks web yang dibuat oleh Tailcat dan teknologi yang menguasainya. Eich mengatakan beberapa pengguna akan diberi kemampuan untuk berpartisipasi dalam pengumpulan data tanpa nama untuk membantu meningkatkan hasil carian.


"Melalui Tailcat, pengguna dapat melihat log pertanyaan dan mengklik log tanpa nama. Ini memungkinkan mereka membina indeks, yang telah dan telah dilakukan Tailcat di Cliqz, dan ia semakin besar," kata Eich.


Dia mengakui bahawa indeks tidak akan sedekat Google tetapi hasil teratas yang keluar kebanyakannya sama. "Web adalah perkara yang diminati pengguna," kata Eich.


Pasukan Pencarian Berani juga mengusahakan penapis, yang disebut Goggles, yang membolehkan orang membuat rangkaian sumber dari mana hasil carian diambil.


Sebagai contoh, orang boleh menggunakan penapis untuk hanya menunjukkan ulasan produk yang tidak mengandungi pautan afiliasi. Penapis juga dapat diatur untuk hanya menunjukkan hasil dari kedai media bebas.


Brave mempunyai satu kelebihan ketika datang ke orang yang mungkin menggunakan Brave Search: penyemak imbas webnya. Syarikat itu mengatakan bahawa penyemak imbas, yang dilancarkan pada tahun 2019, sudah mempunyai 25 juta pengguna aktif bulanan.


"Kami akan menjadikannya alternatif bukan pilihan lalai kerana kami masih merasakan masih banyak pekerjaan yang harus diselesaikan," kata Eich.


Seperti yang diketahui umum, algoritma carian Google telah menghabiskan beberapa dekad untuk merangkak web, mengindeks ratusan bilion laman web, dan memberi peringkat dalam hasil carian.

Brave Akan Menjadi Pesaing Utama Carian Google Brave Akan Menjadi Pesaing Utama Carian Google Reviewed by thecekodok on 8:22:00 PM Rating: 5
Powered by Blogger.